fbpx
27.8 C
Jakarta
Kamis, 22 Februari 2024

Pemain League of Legends mengecam klon yang “layak dituntut” untuk ikon kemampuan serupa

Kejuaraan League of Legends berada di garis depan permainan. Dengan lebih dari 160 karakter berbeda yang dapat dimainkan, semuanya dengan kepribadian, gaya bermain, dan pengetahuannya sendiri yang membuat para pemain jatuh cinta. Dari pemanah Frejlord yang dingin, Ashe, hingga pembunuh bayangan Ionia, Zed, League of Legends menawarkan karakter untuk semua orang yang bermain.

Masing-masing champion yang dapat dimainkan ini memiliki kemampuan unik yang membentuk cara mereka tampil dalam game. Kebanyakan champion memiliki 4 kemampuan dan pasif, masing-masing dengan efek visualnya sendiri untuk menunjukkan fungsi kemampuan tersebut dan cara terbaik untuk memainkannya.

Sebagian besar pemain Liga akrab dengan ikon kemampuan ini, jadi masuk akal jika mereka merasa marah ketika melihat ikon kemampuan tersebut ditampilkan dengan cara yang sama di game lain.
https://twitter.com/ttwisted35/status/1739968649983926494?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1739968649983926494%7Ctwgr%5Ea8d9f5b55e548212dc16fe5cf9d8eba5328c2afb%7Ctwcon%5Es1_c10&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.dexerto.com%2Fleague-of-legends%2Flol-players-slam-lawsuit-worthy-clone-for-similar-ability-icons-2448116%2F

Baca Juga:  Lilith Bangkit di Trailer Pertama Diablo IV

Pemain League of Legends menunjukkan kesamaan utama dengan game gacha

Pemain League mengecam game gacha seluler karena memiliki ikon kemampuan dan desain karakter yang mirip dengan League of Legends. Game bertajuk War Spell: Tactics RPG ini menarik perhatian para pemainnya karena menampilkan ikon serupa untuk beberapa champion seperti Xayah, Tristana, Graves, dan Tahm Kench.

Banyak pengguna Twitter yang mengklaim bahwa kemiripan tersebut pasti akan menimbulkan tuntutan hukum bagi pengembang War Spell.

Ini sangat layak untuk digugat sehingga mereka benar-benar mencoba ke dunia Warcraftify League of Legends” salah satu menunjukkan.

“Saya bisa mencium bau gugatannya” yang lain menyetujui.

Beberapa karakter juga memiliki desain serupa dengan yang ada di League of Legends, masing-masing menggunakan senjata atau metode menangani kerusakan yang serupa seperti senjata rahasia seperti Zed atau lentera untuk Thresh.

Baca Juga:  AA RPG yang Layak Dicintai

Para pemain juga menunjukkan kesamaan antara judul ini dan Heroes of the Storm, yang mungkin berarti para pengembang juga menggunakan karya seni dari game tersebut.

Masih belum pasti apakah Riot mempunyai rencana untuk mengambil tindakan hukum terhadap para pengembang, tetapi dengan postingan tersebut mendapatkan banyak perhatian di media sosial, para pengembang League of Legends mungkin akan segera menyadarinya.






Reporter: Raymond Buana

Kejuaraan League of Legends berada di garis depan permainan. Dengan lebih dari 160 karakter berbeda yang dapat dimainkan, semuanya dengan kepribadian, gaya bermain, dan pengetahuannya sendiri yang membuat para pemain jatuh cinta. Dari pemanah Frejlord yang dingin, Ashe, hingga pembunuh bayangan Ionia, Zed, League of Legends menawarkan karakter untuk semua orang yang bermain.

Masing-masing champion yang dapat dimainkan ini memiliki kemampuan unik yang membentuk cara mereka tampil dalam game. Kebanyakan champion memiliki 4 kemampuan dan pasif, masing-masing dengan efek visualnya sendiri untuk menunjukkan fungsi kemampuan tersebut dan cara terbaik untuk memainkannya.

Sebagian besar pemain Liga akrab dengan ikon kemampuan ini, jadi masuk akal jika mereka merasa marah ketika melihat ikon kemampuan tersebut ditampilkan dengan cara yang sama di game lain.
https://twitter.com/ttwisted35/status/1739968649983926494?ref_src=twsrc%5Etfw%7Ctwcamp%5Etweetembed%7Ctwterm%5E1739968649983926494%7Ctwgr%5Ea8d9f5b55e548212dc16fe5cf9d8eba5328c2afb%7Ctwcon%5Es1_c10&ref_url=https%3A%2F%2Fwww.dexerto.com%2Fleague-of-legends%2Flol-players-slam-lawsuit-worthy-clone-for-similar-ability-icons-2448116%2F

Baca Juga:  Horizon Forbidden West: Cara Mengupgrade Spectre Gauntlet (Burning Shores DLC)

Pemain League of Legends menunjukkan kesamaan utama dengan game gacha

Pemain League mengecam game gacha seluler karena memiliki ikon kemampuan dan desain karakter yang mirip dengan League of Legends. Game bertajuk War Spell: Tactics RPG ini menarik perhatian para pemainnya karena menampilkan ikon serupa untuk beberapa champion seperti Xayah, Tristana, Graves, dan Tahm Kench.

Banyak pengguna Twitter yang mengklaim bahwa kemiripan tersebut pasti akan menimbulkan tuntutan hukum bagi pengembang War Spell.

Ini sangat layak untuk digugat sehingga mereka benar-benar mencoba ke dunia Warcraftify League of Legends” salah satu menunjukkan.

“Saya bisa mencium bau gugatannya” yang lain menyetujui.

Beberapa karakter juga memiliki desain serupa dengan yang ada di League of Legends, masing-masing menggunakan senjata atau metode menangani kerusakan yang serupa seperti senjata rahasia seperti Zed atau lentera untuk Thresh.

Baca Juga:  Civilization 6: Cara Meningkatkan Pertumbuhan Penduduk

Para pemain juga menunjukkan kesamaan antara judul ini dan Heroes of the Storm, yang mungkin berarti para pengembang juga menggunakan karya seni dari game tersebut.

Masih belum pasti apakah Riot mempunyai rencana untuk mengambil tindakan hukum terhadap para pengembang, tetapi dengan postingan tersebut mendapatkan banyak perhatian di media sosial, para pengembang League of Legends mungkin akan segera menyadarinya.






Reporter: Raymond Buana

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru