fbpx
27.8 C
Jakarta
Kamis, 22 Februari 2024

Ubisoft Diincar Peretas, Mencoba Mencuri Sekitar 900 GB Data

Perusahaan Gamedev sering menjadi korban peretas akhir-akhir ini. Target terbaru dari serangan jenis ini adalah Ubisoft:
– Grup keamanan siber VX-Underground melaporkan bahwa menurut informasinya, server Ubisoft diretas pada 20 Desember. Para peretas diduga memperoleh akses ke data dari layanan dan sistem seperti Microsoft Teams, Confluence, dan MongoDB.
– Para peretas berusaha mencuri total sekitar 900 GB file, termasuk data pengguna tim Rainbow Six: Siege, tetapi mereka terdeteksi sebelum mereka dapat mencapai tujuannya. Namun, tidak jelas apakah ini berarti mereka tidak memperoleh apa pun, atau apakah mereka berhasil mengunduh sebagian datanya.
– Ubisoft sendiri tidak mengkonfirmasi apapun. Perusahaan hanya menyampaikan bahwa mereka sedang menyelidiki laporan serangan tersebut.

Baca Juga:  Apakah Diablo 4 down? Berikut Status server saat ini

Perlu disebutkan bahwa ini bukan pertama kalinya Ubisoft menjadi sasaran serangan semacam itu. Pada tahun 2020, peretas mencuri, antara lain, kode sumber Watch Dogs Legion.

Ingatlah bahwa kasus paling terkenal dari jenis ini dalam beberapa minggu terakhir adalah peretasan server Insomniac Games, yang mengakibatkan, antara lain, materi dari versi awal Marvel’s Wolverine, dicuri dan dibocorkan ke web.

Dalam kasus ini, situasi semakin diperburuk oleh fakta bahwa data pribadi rahasia karyawan juga dicuri.

Sementara itu, aksi hacking yang paling terkenal dalam beberapa tahun terakhir di industri game adalah hacking server Rockstar Games sehingga berujung pada bocornya material dari Grand Theft Auto VI. Dalam kasus ini, peretas utama baru-baru ini dijatuhi hukuman tinggal tanpa batas waktu di rumah sakit yang aman.

Baca Juga:  Penyintas Vampir Mendapat Mode Cerita Baru di 'Petualangan' Mendatang





Reporter: Nyoman Artawa Wiguna

Perusahaan Gamedev sering menjadi korban peretas akhir-akhir ini. Target terbaru dari serangan jenis ini adalah Ubisoft:
– Grup keamanan siber VX-Underground melaporkan bahwa menurut informasinya, server Ubisoft diretas pada 20 Desember. Para peretas diduga memperoleh akses ke data dari layanan dan sistem seperti Microsoft Teams, Confluence, dan MongoDB.
– Para peretas berusaha mencuri total sekitar 900 GB file, termasuk data pengguna tim Rainbow Six: Siege, tetapi mereka terdeteksi sebelum mereka dapat mencapai tujuannya. Namun, tidak jelas apakah ini berarti mereka tidak memperoleh apa pun, atau apakah mereka berhasil mengunduh sebagian datanya.
– Ubisoft sendiri tidak mengkonfirmasi apapun. Perusahaan hanya menyampaikan bahwa mereka sedang menyelidiki laporan serangan tersebut.

Baca Juga:  Tanggal rilis Assassin's Creed Mirage dikonfirmasi di trailer gameplay

Perlu disebutkan bahwa ini bukan pertama kalinya Ubisoft menjadi sasaran serangan semacam itu. Pada tahun 2020, peretas mencuri, antara lain, kode sumber Watch Dogs Legion.

Ingatlah bahwa kasus paling terkenal dari jenis ini dalam beberapa minggu terakhir adalah peretasan server Insomniac Games, yang mengakibatkan, antara lain, materi dari versi awal Marvel’s Wolverine, dicuri dan dibocorkan ke web.

Dalam kasus ini, situasi semakin diperburuk oleh fakta bahwa data pribadi rahasia karyawan juga dicuri.

Sementara itu, aksi hacking yang paling terkenal dalam beberapa tahun terakhir di industri game adalah hacking server Rockstar Games sehingga berujung pada bocornya material dari Grand Theft Auto VI. Dalam kasus ini, peretas utama baru-baru ini dijatuhi hukuman tinggal tanpa batas waktu di rumah sakit yang aman.

Baca Juga:  Ulasan Mortal Kombat 1: Saat yang sangat menyenangkan





Reporter: Nyoman Artawa Wiguna

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru