fbpx
30.4 C
Jakarta
Rabu, 22 Mei 2024

Ulasan Rise of the Ronin: RPG aksi eksklusif PS5 yang layak yang didorong dan dilumpuhkan oleh ambisinya

Bangkitnya Ronin tampak dalam. Anda benar-benar dapat memainkan dan menikmati RPG aksi dunia terbuka multi-sistem ini tanpa harus mencicipi katalog belakang Tim Ninja sebelumnya.

Namun jika Anda pernah mencoba game seperti Nioh, Wo Long: Fallen Dynasty, atau, melihat lebih jauh lagi, Ninja Gaiden, ada kemungkinan besar Anda akan terbiasa dengan ritme terstruktur yang telah disampaikan oleh pengembang dengan sangat baik. dalam tamasya sebelumnya.

Rise of the Ronin pada akhirnya membiarkan Anda menyimpang dari jalur yang biasa dilalui untuk menangani pos pemeriksaan dan misi sampingan kotak pasir sesuka Anda, tetapi ada irama yang tepat dalam pencarian dan penaklukannya yang sering kali terasa diformulasikan.

Jadi meskipun kita sudah memperkirakan bahwa game bergenre gaya ini akan menjadi sebuah proyek yang besar dan canggih, ada bagian dari diri saya yang terus-menerus merasa terkejut dengan kemampuan Rise of the Ronin yang secara sistematis semakin menggoda apa yang membuat game tersebut menjadi sebuah game yang hebat. centang seiring waktu.

Untuk lebih jelasnya: Rise of the Ronin memang merupakan ARPG yang besar, dengan mekanisme pertarungan yang ketat, serangkaian opsi penyesuaian yang luas (baik sebelum dan di tengah permainan), dan serangkaian NPC yang menarik serta misi yang luas.

Ini bukan taman bermain dunia terbuka terbesar di pasaran, juga bukan yang tercantik, tapi ia memiliki kemampuan luar biasa untuk membiarkan Anda mengintip di balik tirai dan membuat Anda berpikir Anda telah memaksakan permainan untuk melakukannya.

Anda belum Bangkitnya Ronin selalu memegang kendali karena mengabadikan ilusi pilihan sejak awal tetapi kecepatan dan pembingkaiannya untuk memungkinkan hal ini ada di atas sana dengan beberapa yang terbaik yang pernah saya lihat dalam peran-aksi- ruang bermain dalam beberapa waktu terakhir.

The hills have eyes


Berlatar tahun 1863 selama periode Bakumatsu, Rise of the Ronin dimulai dengan Kapal Hitam dari Barat yang berlabuh di pantai Jepang sebelum upaya kuat mereka untuk membangun kembali jalur perdagangan timur.

Di senja era Keshogunan, Anda mengisi posisi lincah seorang prajurit ronin, berkeliling di sekitar lereng yang terinspirasi dunia nyata di Yokohama pertengahan abad ke-19 dalam hamparan dunia terbuka penuh misi yang menggemakan segalanya mulai dari Assassin’s Creed hingga Ghost of Tsushima dan memang Nioh milik Tim Ninja sendiri.

Baca Juga:  Sony Mengumumkan Konsol PS5 Spider-Man 2 Edisi Terbatas

Peta itu sendiri adalah fitur Rise of the Ronin pertama yang menawarkan lebih dari yang terlihat. Seiring berjalannya waktu, game-game yang disebutkan di atas dan sejenisnya telah menanamkan rasa keakraban yang picik dalam eksplorasi RPG aksi yang dipimpin oleh misi, di mana set-dressing yang tidak berbahaya seperti cat kuning dan keunikan fisik seperti auto-traversal hanya dengan berjalan ke dalam bangunan telah ada di mana-mana. Rise of the Ronin, bagaimanapun, mendorong Anda untuk menggunakan imajinasi Anda dalam perjalanan Anda, baik itu berjalan kaki, memanjat dinding, melemparkan diri Anda ke udara dengan pengait, atau terbang melewatinya dengan pesawat layang Anda, permainan ini ingin Anda meraba-raba dalam perjalanan. gelap sebelum mengenai momen bola lampu yang menerangi jalan. Seringkali, ada jalan menuju langkan yang sangat jauh, atau ke dalam gua yang jauh di bawahnya, atau di sekitar bukit yang menjulang tinggi atau lembah yang tenggelam, Anda hanya perlu menemukannya.

Membersihkan desa dari bandit yang tidak diinginkan, misalnya, akan meningkatkan Ikatan Regional Anda dengan daerah tersebut sekaligus memberi Anda Karma yang dapat disimpan di pos pemeriksaan Banner dan ditukar dengan Poin Keterampilan. Poin Keterampilan terkait dengan pohon keterampilan Kekuatan, Ketangkasan, Pesona, dan Kecerdasan, dengan aktivitas seperti tantangan pesawat layang, berdoa di kuil, dan, percaya atau tidak, menemukan kucing, semuanya merupakan cara yang layak untuk mendapatkan hadiah.

Bahkan jika Anda mulai mengejar satu kelas yang telah ditentukan sejak awal (misalnya, build ‘Breaker’ adalah perlengkapan yang dilengkapi dengan ketangkasan secara sembunyi-sembunyi), Poin Keterampilan dapat disebarkan ke bidang keahlian lain saat Anda terbiasa bertarung sendiri. gaya. Lebih baik lagi, Anda dapat beralih di antara tiga gaya inti Rise of the Ronin – Jin, Chi, dan Ten – di tengah pertempuran dengan satu sentuhan tombol, memungkinkan Anda memainkan kekuatan Anda dan, yang lebih penting, kelemahan musuh Anda.

Selain Poin Keterampilan, berhasil menyelesaikan tugas-tugas ini dapat memberi Anda Koin Perak – mata uang sekunder Rise of the Ronin yang terutama digunakan untuk mendapatkan item yang paling didambakan – membuat menyisir peta dan memeras setiap zona kegiatan ekstrakurikulernya menjadi rutinitas yang, Meskipun opsional, pada dasarnya ini adalah cara terbaik untuk mengembangkan karakter Anda selain mengalahkan bos dan geng musuh.

Baca Juga:  PS5 Slim, Rilis Tahun Depan? Berikut Rumornya

Dead Ja Vu


Dapat dipahami bahwa pengembang Team Ninja telah mengerjakan Rise of the Ronin selama beberapa waktu (bahkan sebelum ARPG ternama tahun 2017, Nioh), dan menurut saya hal itu tercermin dari betapa ambisiusnya game ini. Masalahnya adalah, melawan Nioh, Nioh 2, dan Wo Long: Fallen Dynasty, Tim Ninja adalah korban dari kesuksesannya sendiri. Rise of the Ronin adalah role-player aksi yang bagus, tetapi tidak mungkin untuk tidak membandingkannya dengan usaha serupa yang telah mempertahankan genre ini selama beberapa tahun terakhir.

Siluman lebih baik di Elden Ring. Pertarungan lebih intuitif di Nioh 2. Secara visual, Ghost of Tsushima lebih cantik. Dan secara mekanis, game Assassin’s Creed modern memiliki format garis pencarian daftar belanja multi-misi, dunia terbuka, yang telah ditetapkan.

Bahkan sistem Karma dan Vendetta Rise of the Ronin Karma pada dasarnya adalah XP, yang diperoleh setelah membunuh musuh; Balas dendam dipicu ketika musuh membunuh Anda, setelah itu membunuh mereka setelah respawn akan memulihkan Karma Anda yang telah ditampilkan dalam berbagai bentuk selama bertahun-tahun di game lain. Membuat kerajinan di Rise of the Ronin adalah cara cerdas untuk tetap menjaga item kesehatan, tetapi tidak kalah sewenang-wenangnya dengan game lain dalam genre ini, atau, jika dilihat dari balik pagar, dalam ruang bertahan hidup selama sekitar satu dekade terakhir.

Semua itu membuat saya merasa bahwa Rise of the Ronin bisa, dan mungkin seharusnya, menjadi lebih kuat secara keseluruhan. Kelihatannya bagus, tapi tidak selalu bagus, dengan tekstur yang sesekali muncul merusak pemandangan jarak jauh. Pertarungannya menyenangkan, dunianya layak untuk dijelajahi, dan game itu sendiri berfungsi dengan baik dalam menunjukkan kepada Anda (dan hanya saja) apa yang dibutuhkannya pada saat tertentu.

Masalahnya adalah, hal ini hanya membawa sedikit hal baru. Tentu saja hal ini belum tentu buruk, namun jelas tidak cocok dengan game yang jelas-jelas memiliki ambisi untuk menjadi sesuatu yang lebih besar.






Reporter: Adi Prabowo

Bangkitnya Ronin tampak dalam. Anda benar-benar dapat memainkan dan menikmati RPG aksi dunia terbuka multi-sistem ini tanpa harus mencicipi katalog belakang Tim Ninja sebelumnya.

Namun jika Anda pernah mencoba game seperti Nioh, Wo Long: Fallen Dynasty, atau, melihat lebih jauh lagi, Ninja Gaiden, ada kemungkinan besar Anda akan terbiasa dengan ritme terstruktur yang telah disampaikan oleh pengembang dengan sangat baik. dalam tamasya sebelumnya.

Rise of the Ronin pada akhirnya membiarkan Anda menyimpang dari jalur yang biasa dilalui untuk menangani pos pemeriksaan dan misi sampingan kotak pasir sesuka Anda, tetapi ada irama yang tepat dalam pencarian dan penaklukannya yang sering kali terasa diformulasikan.

Jadi meskipun kita sudah memperkirakan bahwa game bergenre gaya ini akan menjadi sebuah proyek yang besar dan canggih, ada bagian dari diri saya yang terus-menerus merasa terkejut dengan kemampuan Rise of the Ronin yang secara sistematis semakin menggoda apa yang membuat game tersebut menjadi sebuah game yang hebat. centang seiring waktu.

Untuk lebih jelasnya: Rise of the Ronin memang merupakan ARPG yang besar, dengan mekanisme pertarungan yang ketat, serangkaian opsi penyesuaian yang luas (baik sebelum dan di tengah permainan), dan serangkaian NPC yang menarik serta misi yang luas.

Ini bukan taman bermain dunia terbuka terbesar di pasaran, juga bukan yang tercantik, tapi ia memiliki kemampuan luar biasa untuk membiarkan Anda mengintip di balik tirai dan membuat Anda berpikir Anda telah memaksakan permainan untuk melakukannya.

Anda belum Bangkitnya Ronin selalu memegang kendali karena mengabadikan ilusi pilihan sejak awal tetapi kecepatan dan pembingkaiannya untuk memungkinkan hal ini ada di atas sana dengan beberapa yang terbaik yang pernah saya lihat dalam peran-aksi- ruang bermain dalam beberapa waktu terakhir.

The hills have eyes


Berlatar tahun 1863 selama periode Bakumatsu, Rise of the Ronin dimulai dengan Kapal Hitam dari Barat yang berlabuh di pantai Jepang sebelum upaya kuat mereka untuk membangun kembali jalur perdagangan timur.

Di senja era Keshogunan, Anda mengisi posisi lincah seorang prajurit ronin, berkeliling di sekitar lereng yang terinspirasi dunia nyata di Yokohama pertengahan abad ke-19 dalam hamparan dunia terbuka penuh misi yang menggemakan segalanya mulai dari Assassin’s Creed hingga Ghost of Tsushima dan memang Nioh milik Tim Ninja sendiri.

Baca Juga:  Port PC Ghost of Tsushima akan hadir beberapa minggu kedepan

Peta itu sendiri adalah fitur Rise of the Ronin pertama yang menawarkan lebih dari yang terlihat. Seiring berjalannya waktu, game-game yang disebutkan di atas dan sejenisnya telah menanamkan rasa keakraban yang picik dalam eksplorasi RPG aksi yang dipimpin oleh misi, di mana set-dressing yang tidak berbahaya seperti cat kuning dan keunikan fisik seperti auto-traversal hanya dengan berjalan ke dalam bangunan telah ada di mana-mana. Rise of the Ronin, bagaimanapun, mendorong Anda untuk menggunakan imajinasi Anda dalam perjalanan Anda, baik itu berjalan kaki, memanjat dinding, melemparkan diri Anda ke udara dengan pengait, atau terbang melewatinya dengan pesawat layang Anda, permainan ini ingin Anda meraba-raba dalam perjalanan. gelap sebelum mengenai momen bola lampu yang menerangi jalan. Seringkali, ada jalan menuju langkan yang sangat jauh, atau ke dalam gua yang jauh di bawahnya, atau di sekitar bukit yang menjulang tinggi atau lembah yang tenggelam, Anda hanya perlu menemukannya.

Membersihkan desa dari bandit yang tidak diinginkan, misalnya, akan meningkatkan Ikatan Regional Anda dengan daerah tersebut sekaligus memberi Anda Karma yang dapat disimpan di pos pemeriksaan Banner dan ditukar dengan Poin Keterampilan. Poin Keterampilan terkait dengan pohon keterampilan Kekuatan, Ketangkasan, Pesona, dan Kecerdasan, dengan aktivitas seperti tantangan pesawat layang, berdoa di kuil, dan, percaya atau tidak, menemukan kucing, semuanya merupakan cara yang layak untuk mendapatkan hadiah.

Bahkan jika Anda mulai mengejar satu kelas yang telah ditentukan sejak awal (misalnya, build ‘Breaker’ adalah perlengkapan yang dilengkapi dengan ketangkasan secara sembunyi-sembunyi), Poin Keterampilan dapat disebarkan ke bidang keahlian lain saat Anda terbiasa bertarung sendiri. gaya. Lebih baik lagi, Anda dapat beralih di antara tiga gaya inti Rise of the Ronin – Jin, Chi, dan Ten – di tengah pertempuran dengan satu sentuhan tombol, memungkinkan Anda memainkan kekuatan Anda dan, yang lebih penting, kelemahan musuh Anda.

Selain Poin Keterampilan, berhasil menyelesaikan tugas-tugas ini dapat memberi Anda Koin Perak – mata uang sekunder Rise of the Ronin yang terutama digunakan untuk mendapatkan item yang paling didambakan – membuat menyisir peta dan memeras setiap zona kegiatan ekstrakurikulernya menjadi rutinitas yang, Meskipun opsional, pada dasarnya ini adalah cara terbaik untuk mengembangkan karakter Anda selain mengalahkan bos dan geng musuh.

Baca Juga:  Let Me Solo Her berhasil mengalahkan Elden Ring yang penuh dengan Malenias

Dead Ja Vu


Dapat dipahami bahwa pengembang Team Ninja telah mengerjakan Rise of the Ronin selama beberapa waktu (bahkan sebelum ARPG ternama tahun 2017, Nioh), dan menurut saya hal itu tercermin dari betapa ambisiusnya game ini. Masalahnya adalah, melawan Nioh, Nioh 2, dan Wo Long: Fallen Dynasty, Tim Ninja adalah korban dari kesuksesannya sendiri. Rise of the Ronin adalah role-player aksi yang bagus, tetapi tidak mungkin untuk tidak membandingkannya dengan usaha serupa yang telah mempertahankan genre ini selama beberapa tahun terakhir.

Siluman lebih baik di Elden Ring. Pertarungan lebih intuitif di Nioh 2. Secara visual, Ghost of Tsushima lebih cantik. Dan secara mekanis, game Assassin’s Creed modern memiliki format garis pencarian daftar belanja multi-misi, dunia terbuka, yang telah ditetapkan.

Bahkan sistem Karma dan Vendetta Rise of the Ronin Karma pada dasarnya adalah XP, yang diperoleh setelah membunuh musuh; Balas dendam dipicu ketika musuh membunuh Anda, setelah itu membunuh mereka setelah respawn akan memulihkan Karma Anda yang telah ditampilkan dalam berbagai bentuk selama bertahun-tahun di game lain. Membuat kerajinan di Rise of the Ronin adalah cara cerdas untuk tetap menjaga item kesehatan, tetapi tidak kalah sewenang-wenangnya dengan game lain dalam genre ini, atau, jika dilihat dari balik pagar, dalam ruang bertahan hidup selama sekitar satu dekade terakhir.

Semua itu membuat saya merasa bahwa Rise of the Ronin bisa, dan mungkin seharusnya, menjadi lebih kuat secara keseluruhan. Kelihatannya bagus, tapi tidak selalu bagus, dengan tekstur yang sesekali muncul merusak pemandangan jarak jauh. Pertarungannya menyenangkan, dunianya layak untuk dijelajahi, dan game itu sendiri berfungsi dengan baik dalam menunjukkan kepada Anda (dan hanya saja) apa yang dibutuhkannya pada saat tertentu.

Masalahnya adalah, hal ini hanya membawa sedikit hal baru. Tentu saja hal ini belum tentu buruk, namun jelas tidak cocok dengan game yang jelas-jelas memiliki ambisi untuk menjadi sesuatu yang lebih besar.






Reporter: Adi Prabowo

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru