fbpx
27.8 C
Jakarta
Selasa, 25 Juni 2024

Ulasan Atlas Fallen: Sebuah oasis yang layak di gurun

Focus Entertainment menempati urutan teratas dalam daftar penerbit favorit saya, dan saya jarang memainkan game dari katalognya di mana saya tidak bersenang-senang. Dengan rekam jejak Deck13 Interactive yang telah terbukti untuk menciptakan RPG aksi yang menyenangkan (lihat The Surge 1 dan 2), saya memiliki harapan besar bahwa judul terbaru pengembang, Atlas Fallen, tidak akan sekering dunia tempatnya dibuat.

Atlas Fallen diluncurkan di Xbox Series X|S setelah menghabiskan lebih dari 40 jam mencoba menggulingkan dewa tirani, saya dengan senang hati dapat mengatakan bahwa RPG aksi ini bukanlah urusan yang benar-benar kering, tetapi ada tanda-tanda sedikit kekeringan.

Atlas Fallen melihat Anda menggulingkan dewa di Xbox Series X|S

Dari saat Anda memulai Atlas Fallen, ketidakadilan yang mengganggu populasinya dilemparkan kepada Anda, mengatur nada petualangan yang akan datang. Kami ditempatkan pada posisi Unnamed — kelas terendah orang di Atlas yang hanya dirujuk oleh peran pekerjaan atau karakteristik pribadi mereka, seperti Tracker atau Quick Feet.

Jus malang ini praktis diperlakukan sebagai budak, bahkan kadang-kadang disebut demikian, menambang dan mengangkut bahan magis yang dikenal sebagai Essence untuk Ratu Seribu Tahun, boneka dewa tirani yang dikenal sebagai Thelos. Mereka yang lahir di kelas ini tidak berharga di mata bangsawan dan pendeta fanatik Atlas, dapat dikorbankan dalam segala hal.

Itu adalah tema yang dibawa melalui Atlas Fallen hingga akhir, dan meskipun petualangan kami mulai memberi mereka alasan untuk memperjuangkan kebebasan, selalu terlihat jelas betapa hancurnya orang-orang ini di hadapan penindasan dari Tuhan yang selalu hadir.

Jika penghinaan dari bangsawan, budak bekerja untuk sekte agama, dan hidup dalam kemelaratan tidak cukup, penduduk Atlas juga harus tahan dengan Wraiths: makhluk yang dibentuk dari pasir itu sendiri, yang mengganggu tanah saat layu dan mati. dari penambangan ekstrim Essence.

Perjalanan kita sebagai Unnamed dimulai setelah serangan Wraith pada karavan Essence, yang secara kebetulan membawa kita menemukan tantangan magis yang memberi kita kemampuan untuk menggunakan kekuatan seperti Tuhan, serta berkomunikasi dengan roh yang dapat menandingi kekuatan Thelos. .

Dengan tantangan magis di tangan, dan pertengkaran yang agak tidak menyenangkan dengan pemimpin karavan, Morrath, kami memulai misi yang melihat kami mengungkap pengetahuan yang hilang tentang masa lalu, bersekutu dengan ordo ksatria, dan berperang melawan Thelos sendiri.

Kisah utama Atlas Fallen adalah petualangan menyenangkan yang tidak menyimpang terlalu jauh dari alur cerita zero-to-hero pada umumnya. Meskipun penuh dengan pengetahuan tentang dunia yang kami jelajahi dan memperkenalkan kami pada karakter yang cukup menarik, keuntungan terbesar bagi saya adalah Anda bukan orang pertama yang menggunakan tantangan.

Dalam sejarah Atlas baru-baru ini, sarung tangan itu digunakan oleh perintah ksatria untuk mencoba dan menggulingkan Ratu dan mengakhiri kekuasaan Thelos, tetapi kekuatan sarung tangan menjadi bumerang bagi mereka, mengakhiri pemberontakan mereka dengan cepat. Dengan itu tertanam dalam ingatan orang-orang yang Anda coba bantu, mereka mewaspadai Anda alih-alih memperlakukan Anda sebagai penyelamat ikonik dengan kemampuan luar biasa.

Anda pasti menjadi mercusuar harapan bagi sesama Unnamed Anda, tetapi perjalanan Anda melintasi Atlas adalah pertempuran untuk membuktikan diri Anda kepada calon sekutu.

Saat bekerja melalui cerita utama untuk menjadi cukup kuat untuk menyamai kekuatan Dewa, Anda bebas menjelajahi empat zona dunia terbuka di waktu luang Anda (asalkan Anda telah membuka kuncinya dengan mencapai titik plot cerita). Ada banyak sekali aktivitas yang bisa Anda lakukan saat menjelajah, dan saat Anda menemukan lebih banyak tantangan, Anda mulai membuka lebih banyak hal untuk dilakukan.

Di sinilah Atlas Fallen bisa merasakan sedikit kering. Tidak ada keraguan bahwa dunia ini indah untuk dilihat — Deck13 telah menciptakan dunia yang dipenuhi dengan bukit pasir yang bergulung, struktur magis yang menjulang tinggi, dan lebih banyak vertikalitas daripada game Assassin’s Creed tetapi jatuh ke dalam perangkap pembersihan peta yang serupa dengan banyak RPG. menemukan diri mereka terjerat.

Baca Juga:  Layanan cloud gaming terbaik di tahun 2023

Sangat mungkin untuk hanya fokus pada cerita utama untuk mengalami kurva kekuatan dan ketenaran sampai Anda mencapai puncak pertarungan melawan Tuhan, tetapi Anda hanya akan mendapatkan konten sekitar 20 jam, dan Anda akan kehilangan sebuah ton pengetahuan, dan yang lebih penting, peningkatan karakter.

Untuk mendapatkan pengalaman Atlas Fallen yang lengkap, Anda perlu menjelajahi dunia, tetapi untuk sebagian besar waktu, hanya itu yang akan Anda lakukan. Pencarian sampingan pendek dan sedikit, dengan sebagian besar dari mereka mengambil pencarian tanpa cerita yang berarti.

Banyak dari mereka akan secara otomatis selesai ketika Anda berbicara dengan pemberi pencarian jika Anda telah mengalahkan makhluk yang mereka ingin Anda tangani atau menemukan item tertentu, semakin membatasi konten berbasis cerita yang dapat Anda serap di antara Forgotten bergaya platformer Jalan, Batu Penyegel berbasis waktu, Menara Pengawal melawan bos, dan aktivitas pendek lainnya ditemukan di peta.

Namun, ada anugrah keselamatan di sini, karena saya membersihkan keempat peta dan membuka semua kecuali satu pencapaian dalam waktu 40 jam, jadi ini jelas bukan kerja keras. Saya pribadi menyukai peta yang bagus dan jelas, tetapi kecepatan umum dari cerita utama terasa cukup seimbang dengan sendirinya, jadi menjauh darinya selama berjam-jam tanpa ada cerita pencarian sampingan yang dapat dinikmati untuk dinikmati terasa seperti Anda melakukan tindakan merugikan dengan mengecewakan mengalir.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, Atlas Fallen itu indah — pencahayaan, jarak gambar, dan perhatian terhadap detail sangat bagus, dan Deck13 mendapat poin ekstra untuk menambahkan mode foto yang bagus.

Saya payah untuk mode foto (walaupun payah untuk benar-benar berkeliling memposting foto-foto cantik saya di akun sosial saya) dan percaya setiap game harus memiliki satu … sial, saya akan menggunakannya di Space Invaders jika memungkinkan Sebagian besar waktu saya dihabiskan untuk berselancar melintasi pasir yang merupakan fitur luar biasa itu sendiri mencari tempat kecantikan saya berikutnya untuk dijepret, dan berkat sistem pemijahan yang seimbang, Anda diberi kesempatan untuk menikmati pemandangan sekitar karena tidak dunia yang penuh dengan musuh.

Wraith muncul di Atlas Fallen tersebar merata di setiap peta, dan sementara musuh yang lebih umum (Wraith Kecil) muncul secara acak sesekali untuk mengganggu Anda, sebagian besar pertempuran Anda akan dilakukan di lokasi yang ditentukan — umumnya melawan Greater yang lebih kuat atau varian Colossal Wraith.

Jika penjelajahan dunia terasa sedikit kering, pertempuran hanya bisa digambarkan sebagai fatamorgana vegetasi yang subur dan mata air yang sejuk di panas gurun yang membakar.

Ini mengasyikkan, dan meskipun terlihat kacau dari luar, itu adalah koreografi tarian kematian yang serupa seperti yang terlihat di RPG aksi lainnya: serang, menangkis, menghindar, serang, temukan target Anda berikutnya, dan ulangi. Sementara Lesser Wraith hanya perlu dipukul di satu tempat agar mereka mati, Greater, Colossal, dan Boss Wraith semuanya memiliki banyak titik lemah yang perlu Anda hancurkan untuk menjatuhkan binatang itu.

Perlu disebutkan bahwa Anda dapat membuka semua pencapaian Atlas Fallen pada tingkat kesulitan yang paling mudah, jadi pemain dari semua level keahlian harus dapat terlibat tanpa merasa kewalahan. Meskipun demikian, kesulitan yang lebih tinggi dapat menguntungkan bagi Anda yang ingin mendapatkan hasil maksimal dari sistem pemutakhiran.

Baca Juga:  Dragon's Dogma 2: Tanggal Rilis, Preorder, dan Trailer

Atlas Fallen memiliki dua sistem mata uang utama: Tributes dan Essence Dust. Upeti ditemukan dengan mencari banyak peti di seluruh dunia dan dengan menjual Artefak.

Anda kemudian dapat membelanjakannya di vendor dan vendor perjalanan karismatik untuk pewarna baju besi, potongan peta harta karun, dan bahan yang diperlukan untuk meningkatkan kemampuan Anda meskipun saya tidak merasa perlu membeli bahan tambahan apa pun karena saya menemukan cukup banyak dalam petualangan saya.

Sedangkan untuk Essence Dust, ini adalah mata uang terpenting dalam game dan diperoleh dengan membunuh Wraith, menyelesaikan misi, dan banyak aktivitas lainnya. Anda menggunakan Essence Dust untuk membuka potensi penuh tantangan Anda, membuka dan meningkatkan timbunan Essence Stones yang Anda temukan dalam perjalanan untuk kemampuan tempur.

Essence Stones adalah sistem keterampilan Atlas Fallen dan mengharuskan Anda untuk membangun sumber daya yang disebut Momentum saat bertempur untuk meningkatkan kekuatan Anda. Mereka datang dalam banyak variasi, menawarkan serangan kerusakan langsung, penyembuhan, buff Momentum, bonus pertahanan, dan bahkan kemampuan untuk mendukung rekan kerja sama Anda. Secara pribadi, di sinilah menurut saya Atlas Fallen paling bersinar, karena ada begitu banyak kombinasi berbeda yang dapat Anda gunakan untuk benar-benar membuat karakter Anda unik.

Stones dipecah menjadi tiga tingkatan pada bilah tindakan Anda, memungkinkan Anda untuk melengkapi tiga keterampilan langsung berbasis cooldown dan delapan buff, dengan tingkatan yang lebih tinggi menawarkan manfaat yang jauh lebih unggul saat Anda membukanya. Saat dalam pertempuran, Anda akan menghasilkan Momentum, yang secara perlahan mengisi bilah tindakan Anda untuk membuka kunci setiap efek Batu. Secara alami, membiarkan Momentum mengisi bilah tindakan Anda akan memberi Anda bonus pertempuran tambahan, tetapi Anda juga memiliki opsi untuk menggunakan Momentum yang terkumpul pada serangan kuat yang disebut Shatter, yang memberikan kerusakan besar pada musuh Anda, tetapi juga mengatur ulang bilah tindakan Anda.

Ini adalah sistem hebat yang bekerja dengan baik selama momen panas, memungkinkan Anda untuk memutuskan apakah pertukaran itu sepadan – kadang-kadang saya terpercik karena terlalu terburu-buru dengan Shatter saya, atau pada kesempatan langka, terlihat game crash karena terlalu berat dengan penggunaan kemampuan saya. Harapan saya adalah ini akan diperbaiki sebelum Atlas Fallen diluncurkan. Ini hal yang jarang terjadi, tetapi mengecewakan untuk dilihat karena Atlas Fallen umumnya terasa seperti game yang dipoles dengan baik.

Selain Essence Stones, tidak banyak lagi yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan karakter Anda, meskipun menurut saya Anda tidak benar-benar membutuhkan lebih dari Stones! Saat Anda maju, Anda akan membuka kunci set baju besi baru dengan penggemar yang telah ditentukan, dengan satu-satunya opsi penyesuaian yang datang dalam bentuk pewarna dan item kosmetik, Idola adalah sumber penyembuhan utama Anda, dan Anda dapat melengkapi dua dari tiga jenis senjata yang tersedia: Sandwhip , Dunecleaver, dan Knuckledust. Pertarungan sangat menyenangkan dan terasa hebat, tetapi saya masih menginginkan lebih banyak variasi senjata.

Adapun pencapaian Atlas Fallen, semuanya dapat dibuka dalam waktu 40 jam jika Anda melakukannya dengan lambat. Mereka sebagian besar terkait dengan ketukan cerita utama dan untuk menyelesaikan aktivitas pembersihan peta dan cukup sederhana.

Waktu saya dengan permainan melebihi 40 jam karena item kosmetik yang hilang, yang setelah menghabiskan sepanjang malam menyisir keempat zona, saya menemukan hadiah untuk pencarian sampingan yang belum pernah saya temui sebelumnya. Namun, saya sekarang telah menyelesaikannya dan dengan senang hati dapat mengatakan bahwa sistem ini bebas bug.

Focus Entertainment menempati urutan teratas dalam daftar penerbit favorit saya, dan saya jarang memainkan game dari katalognya di mana saya tidak bersenang-senang. Dengan rekam jejak Deck13 Interactive yang telah terbukti untuk menciptakan RPG aksi yang menyenangkan (lihat The Surge 1 dan 2), saya memiliki harapan besar bahwa judul terbaru pengembang, Atlas Fallen, tidak akan sekering dunia tempatnya dibuat.

Atlas Fallen diluncurkan di Xbox Series X|S setelah menghabiskan lebih dari 40 jam mencoba menggulingkan dewa tirani, saya dengan senang hati dapat mengatakan bahwa RPG aksi ini bukanlah urusan yang benar-benar kering, tetapi ada tanda-tanda sedikit kekeringan.

Atlas Fallen melihat Anda menggulingkan dewa di Xbox Series X|S

Dari saat Anda memulai Atlas Fallen, ketidakadilan yang mengganggu populasinya dilemparkan kepada Anda, mengatur nada petualangan yang akan datang. Kami ditempatkan pada posisi Unnamed — kelas terendah orang di Atlas yang hanya dirujuk oleh peran pekerjaan atau karakteristik pribadi mereka, seperti Tracker atau Quick Feet.

Jus malang ini praktis diperlakukan sebagai budak, bahkan kadang-kadang disebut demikian, menambang dan mengangkut bahan magis yang dikenal sebagai Essence untuk Ratu Seribu Tahun, boneka dewa tirani yang dikenal sebagai Thelos. Mereka yang lahir di kelas ini tidak berharga di mata bangsawan dan pendeta fanatik Atlas, dapat dikorbankan dalam segala hal.

Itu adalah tema yang dibawa melalui Atlas Fallen hingga akhir, dan meskipun petualangan kami mulai memberi mereka alasan untuk memperjuangkan kebebasan, selalu terlihat jelas betapa hancurnya orang-orang ini di hadapan penindasan dari Tuhan yang selalu hadir.

Jika penghinaan dari bangsawan, budak bekerja untuk sekte agama, dan hidup dalam kemelaratan tidak cukup, penduduk Atlas juga harus tahan dengan Wraiths: makhluk yang dibentuk dari pasir itu sendiri, yang mengganggu tanah saat layu dan mati. dari penambangan ekstrim Essence.

Perjalanan kita sebagai Unnamed dimulai setelah serangan Wraith pada karavan Essence, yang secara kebetulan membawa kita menemukan tantangan magis yang memberi kita kemampuan untuk menggunakan kekuatan seperti Tuhan, serta berkomunikasi dengan roh yang dapat menandingi kekuatan Thelos. .

Dengan tantangan magis di tangan, dan pertengkaran yang agak tidak menyenangkan dengan pemimpin karavan, Morrath, kami memulai misi yang melihat kami mengungkap pengetahuan yang hilang tentang masa lalu, bersekutu dengan ordo ksatria, dan berperang melawan Thelos sendiri.

Kisah utama Atlas Fallen adalah petualangan menyenangkan yang tidak menyimpang terlalu jauh dari alur cerita zero-to-hero pada umumnya. Meskipun penuh dengan pengetahuan tentang dunia yang kami jelajahi dan memperkenalkan kami pada karakter yang cukup menarik, keuntungan terbesar bagi saya adalah Anda bukan orang pertama yang menggunakan tantangan.

Dalam sejarah Atlas baru-baru ini, sarung tangan itu digunakan oleh perintah ksatria untuk mencoba dan menggulingkan Ratu dan mengakhiri kekuasaan Thelos, tetapi kekuatan sarung tangan menjadi bumerang bagi mereka, mengakhiri pemberontakan mereka dengan cepat. Dengan itu tertanam dalam ingatan orang-orang yang Anda coba bantu, mereka mewaspadai Anda alih-alih memperlakukan Anda sebagai penyelamat ikonik dengan kemampuan luar biasa.

Anda pasti menjadi mercusuar harapan bagi sesama Unnamed Anda, tetapi perjalanan Anda melintasi Atlas adalah pertempuran untuk membuktikan diri Anda kepada calon sekutu.

Saat bekerja melalui cerita utama untuk menjadi cukup kuat untuk menyamai kekuatan Dewa, Anda bebas menjelajahi empat zona dunia terbuka di waktu luang Anda (asalkan Anda telah membuka kuncinya dengan mencapai titik plot cerita). Ada banyak sekali aktivitas yang bisa Anda lakukan saat menjelajah, dan saat Anda menemukan lebih banyak tantangan, Anda mulai membuka lebih banyak hal untuk dilakukan.

Di sinilah Atlas Fallen bisa merasakan sedikit kering. Tidak ada keraguan bahwa dunia ini indah untuk dilihat — Deck13 telah menciptakan dunia yang dipenuhi dengan bukit pasir yang bergulung, struktur magis yang menjulang tinggi, dan lebih banyak vertikalitas daripada game Assassin’s Creed tetapi jatuh ke dalam perangkap pembersihan peta yang serupa dengan banyak RPG. menemukan diri mereka terjerat.

Baca Juga:  Port PC Ghost of Tsushima akan hadir beberapa minggu kedepan

Sangat mungkin untuk hanya fokus pada cerita utama untuk mengalami kurva kekuatan dan ketenaran sampai Anda mencapai puncak pertarungan melawan Tuhan, tetapi Anda hanya akan mendapatkan konten sekitar 20 jam, dan Anda akan kehilangan sebuah ton pengetahuan, dan yang lebih penting, peningkatan karakter.

Untuk mendapatkan pengalaman Atlas Fallen yang lengkap, Anda perlu menjelajahi dunia, tetapi untuk sebagian besar waktu, hanya itu yang akan Anda lakukan. Pencarian sampingan pendek dan sedikit, dengan sebagian besar dari mereka mengambil pencarian tanpa cerita yang berarti.

Banyak dari mereka akan secara otomatis selesai ketika Anda berbicara dengan pemberi pencarian jika Anda telah mengalahkan makhluk yang mereka ingin Anda tangani atau menemukan item tertentu, semakin membatasi konten berbasis cerita yang dapat Anda serap di antara Forgotten bergaya platformer Jalan, Batu Penyegel berbasis waktu, Menara Pengawal melawan bos, dan aktivitas pendek lainnya ditemukan di peta.

Namun, ada anugrah keselamatan di sini, karena saya membersihkan keempat peta dan membuka semua kecuali satu pencapaian dalam waktu 40 jam, jadi ini jelas bukan kerja keras. Saya pribadi menyukai peta yang bagus dan jelas, tetapi kecepatan umum dari cerita utama terasa cukup seimbang dengan sendirinya, jadi menjauh darinya selama berjam-jam tanpa ada cerita pencarian sampingan yang dapat dinikmati untuk dinikmati terasa seperti Anda melakukan tindakan merugikan dengan mengecewakan mengalir.

Seperti yang saya katakan sebelumnya, Atlas Fallen itu indah — pencahayaan, jarak gambar, dan perhatian terhadap detail sangat bagus, dan Deck13 mendapat poin ekstra untuk menambahkan mode foto yang bagus.

Saya payah untuk mode foto (walaupun payah untuk benar-benar berkeliling memposting foto-foto cantik saya di akun sosial saya) dan percaya setiap game harus memiliki satu … sial, saya akan menggunakannya di Space Invaders jika memungkinkan Sebagian besar waktu saya dihabiskan untuk berselancar melintasi pasir yang merupakan fitur luar biasa itu sendiri mencari tempat kecantikan saya berikutnya untuk dijepret, dan berkat sistem pemijahan yang seimbang, Anda diberi kesempatan untuk menikmati pemandangan sekitar karena tidak dunia yang penuh dengan musuh.

Wraith muncul di Atlas Fallen tersebar merata di setiap peta, dan sementara musuh yang lebih umum (Wraith Kecil) muncul secara acak sesekali untuk mengganggu Anda, sebagian besar pertempuran Anda akan dilakukan di lokasi yang ditentukan — umumnya melawan Greater yang lebih kuat atau varian Colossal Wraith.

Jika penjelajahan dunia terasa sedikit kering, pertempuran hanya bisa digambarkan sebagai fatamorgana vegetasi yang subur dan mata air yang sejuk di panas gurun yang membakar.

Ini mengasyikkan, dan meskipun terlihat kacau dari luar, itu adalah koreografi tarian kematian yang serupa seperti yang terlihat di RPG aksi lainnya: serang, menangkis, menghindar, serang, temukan target Anda berikutnya, dan ulangi. Sementara Lesser Wraith hanya perlu dipukul di satu tempat agar mereka mati, Greater, Colossal, dan Boss Wraith semuanya memiliki banyak titik lemah yang perlu Anda hancurkan untuk menjatuhkan binatang itu.

Perlu disebutkan bahwa Anda dapat membuka semua pencapaian Atlas Fallen pada tingkat kesulitan yang paling mudah, jadi pemain dari semua level keahlian harus dapat terlibat tanpa merasa kewalahan. Meskipun demikian, kesulitan yang lebih tinggi dapat menguntungkan bagi Anda yang ingin mendapatkan hasil maksimal dari sistem pemutakhiran.

Baca Juga:  Pendapatan perangkat keras Xbox turun 30% dibandingkan tahun lalu

Atlas Fallen memiliki dua sistem mata uang utama: Tributes dan Essence Dust. Upeti ditemukan dengan mencari banyak peti di seluruh dunia dan dengan menjual Artefak.

Anda kemudian dapat membelanjakannya di vendor dan vendor perjalanan karismatik untuk pewarna baju besi, potongan peta harta karun, dan bahan yang diperlukan untuk meningkatkan kemampuan Anda meskipun saya tidak merasa perlu membeli bahan tambahan apa pun karena saya menemukan cukup banyak dalam petualangan saya.

Sedangkan untuk Essence Dust, ini adalah mata uang terpenting dalam game dan diperoleh dengan membunuh Wraith, menyelesaikan misi, dan banyak aktivitas lainnya. Anda menggunakan Essence Dust untuk membuka potensi penuh tantangan Anda, membuka dan meningkatkan timbunan Essence Stones yang Anda temukan dalam perjalanan untuk kemampuan tempur.

Essence Stones adalah sistem keterampilan Atlas Fallen dan mengharuskan Anda untuk membangun sumber daya yang disebut Momentum saat bertempur untuk meningkatkan kekuatan Anda. Mereka datang dalam banyak variasi, menawarkan serangan kerusakan langsung, penyembuhan, buff Momentum, bonus pertahanan, dan bahkan kemampuan untuk mendukung rekan kerja sama Anda. Secara pribadi, di sinilah menurut saya Atlas Fallen paling bersinar, karena ada begitu banyak kombinasi berbeda yang dapat Anda gunakan untuk benar-benar membuat karakter Anda unik.

Stones dipecah menjadi tiga tingkatan pada bilah tindakan Anda, memungkinkan Anda untuk melengkapi tiga keterampilan langsung berbasis cooldown dan delapan buff, dengan tingkatan yang lebih tinggi menawarkan manfaat yang jauh lebih unggul saat Anda membukanya. Saat dalam pertempuran, Anda akan menghasilkan Momentum, yang secara perlahan mengisi bilah tindakan Anda untuk membuka kunci setiap efek Batu. Secara alami, membiarkan Momentum mengisi bilah tindakan Anda akan memberi Anda bonus pertempuran tambahan, tetapi Anda juga memiliki opsi untuk menggunakan Momentum yang terkumpul pada serangan kuat yang disebut Shatter, yang memberikan kerusakan besar pada musuh Anda, tetapi juga mengatur ulang bilah tindakan Anda.

Ini adalah sistem hebat yang bekerja dengan baik selama momen panas, memungkinkan Anda untuk memutuskan apakah pertukaran itu sepadan – kadang-kadang saya terpercik karena terlalu terburu-buru dengan Shatter saya, atau pada kesempatan langka, terlihat game crash karena terlalu berat dengan penggunaan kemampuan saya. Harapan saya adalah ini akan diperbaiki sebelum Atlas Fallen diluncurkan. Ini hal yang jarang terjadi, tetapi mengecewakan untuk dilihat karena Atlas Fallen umumnya terasa seperti game yang dipoles dengan baik.

Selain Essence Stones, tidak banyak lagi yang dapat Anda lakukan untuk meningkatkan karakter Anda, meskipun menurut saya Anda tidak benar-benar membutuhkan lebih dari Stones! Saat Anda maju, Anda akan membuka kunci set baju besi baru dengan penggemar yang telah ditentukan, dengan satu-satunya opsi penyesuaian yang datang dalam bentuk pewarna dan item kosmetik, Idola adalah sumber penyembuhan utama Anda, dan Anda dapat melengkapi dua dari tiga jenis senjata yang tersedia: Sandwhip , Dunecleaver, dan Knuckledust. Pertarungan sangat menyenangkan dan terasa hebat, tetapi saya masih menginginkan lebih banyak variasi senjata.

Adapun pencapaian Atlas Fallen, semuanya dapat dibuka dalam waktu 40 jam jika Anda melakukannya dengan lambat. Mereka sebagian besar terkait dengan ketukan cerita utama dan untuk menyelesaikan aktivitas pembersihan peta dan cukup sederhana.

Waktu saya dengan permainan melebihi 40 jam karena item kosmetik yang hilang, yang setelah menghabiskan sepanjang malam menyisir keempat zona, saya menemukan hadiah untuk pencarian sampingan yang belum pernah saya temui sebelumnya. Namun, saya sekarang telah menyelesaikannya dan dengan senang hati dapat mengatakan bahwa sistem ini bebas bug.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru