fbpx
30.4 C
Jakarta
Rabu, 22 Mei 2024

Menjaga Baterai Laptop Tetap Sehat dalam Waktu Lama

Kebanyakan laptop saat ini ditenagai oleh baterai lithium-ion, disebut juga baterai Li-ion. Meskipun baterai ini dapat terisi penuh saat baru, kapasitasnya perlahan-lahan akan hilang seiring berjalannya waktu. Merawatnya dengan benar sangat penting untuk menjaga kemampuannya dalam menahan daya maksimum selama mungkin, dan berikut beberapa tip untuk membantu Anda melakukannya.

1. Jangan Mengisi Daya Laptop/mencolok daya Laptop Anda Semalaman

Meskipun sering kali diyakini bahwa mengisi daya laptop Anda sesekali di malam hari adalah hal yang aman, Anda sebaiknya hanya melakukannya jika Anda menggunakan pengisi daya dengan fitur mati otomatis yang akan menghentikan pengisian daya setelah baterai mencapai kapasitas penuhnya. Menggunakan pengisi daya yang tidak memiliki fitur ini dapat terus menerus menyuplai daya ke baterai, sehingga berpotensi melemahkan dan mengurangi masa pakainya.

Mengisi daya secara teratur sepanjang malam, bahkan dengan pengisi daya asli yang memiliki fitur mati otomatis, dapat mempercepat keausan baterai. Jadi, sebaiknya jangan dijadikan kebiasaan. Selain itu, jangan lupa pengisi daya bisa menjadi terlalu panas dan terbakar. Jadi, kecuali diperlukan, sebaiknya hindari mengisi daya laptop Anda semalaman.

2. Isi daya Laptop Anda di Area yang Berventilasi Baik


Mengisi daya baterai laptop menghasilkan panas, dan jika dilakukan di lingkungan yang panas dan berventilasi buruk, panas ini dapat terakumulasi, menyebabkan baterai menjadi terlalu panas. Panas berlebih ini dapat berdampak buruk pada masa pakai baterai. Untuk mencegahnya, isi daya laptop Anda di tempat terbuka dengan aliran udara yang cukup untuk menghilangkan panas. Anda juga dapat meletakkannya di atas dudukan atau sedikit memiringkannya.

Selain risiko panas berlebih saat pengisian daya, berbagai faktor lain juga dapat menyebabkan baterai terlalu panas dan potensi kerusakan, seperti meninggalkan laptop di dalam mobil yang panas pada sore hari di musim panas, memaparkannya ke sinar matahari langsung, atau menjalankan proses intens yang menyebabkan laptop mati. memanaskan. Selain itu, mencoba mendinginkan laptop Anda dengan tergesa-gesa dapat memperpendek umurnya.

3. Pertahankan Charge Antara 20-80 Persen

Mengisi daya laptop Anda hingga kapasitas penuh 100 persen adalah hal biasa untuk membuatnya bertahan lebih lama dengan sekali pengisian daya. Selain itu, banyak dari kita yang terus menggunakan laptop meskipun tingkat pengisian daya turun di bawah 10 persen atau hingga laptop mati sepenuhnya. Kenyataannya, mengisi daya baterai laptop hingga kapasitas maksimumnya dan menggunakannya pada tingkat pengisian daya yang rendah dapat memperpendek masa pakainya.

Baca Juga:  Meta Bekerja Sama Dengan Microsoft, juga Qualcomm pada Llama 2 untuk pengembangan AI Large Language Model

Sebagian besar produsen menyarankan untuk menjaga tingkat pengisian daya antara 20 hingga 80 persen untuk kesehatan baterai yang optimal. Jadi, sebaiknya lepaskan pengisi daya saat tingkat pengisian daya mencapai 80 persen dan sambungkan kembali saat sudah turun hingga 20 persen. Kecuali ada kebutuhan mendesak, seperti saat penerbangan panjang atau rapat dalam waktu lama, sebaiknya hindari mengisi daya laptop 100 persen.

Jika Anda tidak dapat memantau persentase baterai hingga mencapai 80%, Anda dapat secara otomatis membatasi pengisian daya hingga berhenti pada 80%.

4. Batasi Tingkat Pengisian hingga 80 Persen


Banyak laptop modern dilengkapi dengan fitur pengisian daya cerdas, yang bila diaktifkan, mencegah proses pengisian daya berlanjut setelah baterai mencapai tingkat pengisian daya 80 persen. Tergantung pada produsennya, fitur ini mungkin disebut “pengisian daya cerdas”, “pengisian daya yang dioptimalkan”, atau serupa.

Proses untuk mengaktifkannya tergantung pada perangkat yang Anda miliki. Jika Anda memiliki laptop Surface, Anda dapat menyesuaikan ambang batas menggunakan aplikasi Surface. Untuk laptop Lenovo, gunakan aplikasi pendamping Lenovo Vantage; untuk laptop Asus gunakan aplikasi MyAsus; dan untuk laptop MSI, gunakan software MSI Dragon Center untuk mengatur ambang pengisian daya.

Jika laptop Anda tidak memiliki aplikasi khusus, seperti kebanyakan laptop Dell, Anda mungkin harus mengaktifkan pengaturan ambang pengisian daya langsung dari BIOS.

5. Jangan Gunakan Pengisi Daya yang Tidak Kompatibel


Watt adaptor pengisi daya Anda harus sesuai dengan kebutuhan baterai laptop Anda. Jika Anda memilih pengisi daya dengan watt rendah, baterai mungkin tidak mendapatkan arus yang cukup, sehingga berpotensi memperlambat pengisian daya dan memengaruhi umur baterai. Hal ini juga dapat menyebabkan pengisi daya dengan watt rendah menjadi terlalu panas, sehingga berpotensi merusak baterai laptop.

Selain itu, menggunakan pengisi daya pihak ketiga tanpa fitur utama, seperti mekanisme mati otomatis yang menghentikan pengisian daya saat baterai sudah penuh, dapat berbahaya. Jadi, gunakan hanya pengisi daya asli. Jika pengisi daya yang disertakan dengan laptop Anda rusak, gantilah dengan produk asli dari pabrikan.

6. Kurangi Penggunaan Laptop Saat Mengisi Daya


Menggunakan laptop saat tersambung ke sumber listrik umumnya dianggap aman, karena menggunakan daya dari adaptor AC dan menggunakan daya berlebih untuk mengisi daya baterai. Namun, banyak pengguna yang mengabaikan bahwa penggunaan laptop secara berlebihan dapat menyebabkannya menjadi terlalu panas. Panas yang berlebihan ini dapat mempengaruhi masa pakai baterai.

Baca Juga:  Gugatan hak cipta NY Times ingin OpenAI menghapus semua instance GPT

Oleh karena itu, jika laptop Anda terasa panas, sebaiknya hindari menggunakannya saat tersambung ke stopkontak. Selain itu, jangan biarkan laptop Anda tetap tersambung ke stopkontak saat melakukan tugas berat yang membebani perangkat keras dan menghasilkan lebih banyak panas. Jika perangkat Anda memiliki baterai yang dapat dilepas, melepas baterai saat laptop tersambung ke stopkontak AC dapat memperpanjang masa pakai baterai.

7. Kurangi Konsumsi Baterai pada Laptop Anda


Setiap baterai memiliki jumlah siklus pengisian daya yang terbatas sebelum kinerja dan kapasitasnya untuk menahan daya menurun. Oleh karena itu, semakin sering dan kasar Anda menggunakan daya baterai, semakin cepat Anda mencapai ambang batas siklus maksimum. Untuk memitigasi hal ini, optimalkan pengaturan laptop Anda untuk mengonsumsi daya baterai minimal.

Untuk mengoptimalkan masa pakai baterai dan memperpanjang durasi satu kali pengisian daya, jaga tingkat kecerahan tetap rendah, matikan aplikasi latar belakang, aktifkan mode hemat baterai, hindari menjalankan program intensif jika tidak perlu, simpan laptop Anda di lingkungan sejuk, dan tingkatkan penggunaan mode pesawat.

8. Jangan Biarkan Laptop Anda Tercolok Sepanjang Waktu

Menjaga laptop Anda tetap terhubung saat daya terisi penuh adalah praktik umum untuk mengatasi pemadaman listrik secara efektif. Meskipun bermanfaat, menjaga baterai secara konsisten pada kapasitas maksimum dapat merugikan. Microsoft menyarankan untuk tidak selalu menjaga tingkat pengisian daya 100 persen dan merekomendasikan penggunaan fitur pengisian daya cerdas.

Pendekatan optimal adalah mengisi daya laptop Anda ke tingkat yang disarankan, mencabutnya, menggunakannya untuk pekerjaan Anda, dan mengisi dayanya ketika tingkat baterai turun hingga 20 persen.

Tips yang disebutkan di atas sangat penting untuk menjaga baterai laptop Anda tetap sehat dalam waktu lama. Mengikuti pedoman ini dapat meningkatkan daya tahannya dan berpotensi menghindari penggantian dini. Jika Anda melihat penurunan yang signifikan dalam durasi baterai laptop Anda dalam sekali pengisian daya, yang menunjukkan potensi hilangnya kapasitas, segera ganti baterai tersebut.






Reporter: Nyoman Artawa Wiguna

Kebanyakan laptop saat ini ditenagai oleh baterai lithium-ion, disebut juga baterai Li-ion. Meskipun baterai ini dapat terisi penuh saat baru, kapasitasnya perlahan-lahan akan hilang seiring berjalannya waktu. Merawatnya dengan benar sangat penting untuk menjaga kemampuannya dalam menahan daya maksimum selama mungkin, dan berikut beberapa tip untuk membantu Anda melakukannya.

1. Jangan Mengisi Daya Laptop/mencolok daya Laptop Anda Semalaman

Meskipun sering kali diyakini bahwa mengisi daya laptop Anda sesekali di malam hari adalah hal yang aman, Anda sebaiknya hanya melakukannya jika Anda menggunakan pengisi daya dengan fitur mati otomatis yang akan menghentikan pengisian daya setelah baterai mencapai kapasitas penuhnya. Menggunakan pengisi daya yang tidak memiliki fitur ini dapat terus menerus menyuplai daya ke baterai, sehingga berpotensi melemahkan dan mengurangi masa pakainya.

Mengisi daya secara teratur sepanjang malam, bahkan dengan pengisi daya asli yang memiliki fitur mati otomatis, dapat mempercepat keausan baterai. Jadi, sebaiknya jangan dijadikan kebiasaan. Selain itu, jangan lupa pengisi daya bisa menjadi terlalu panas dan terbakar. Jadi, kecuali diperlukan, sebaiknya hindari mengisi daya laptop Anda semalaman.

2. Isi daya Laptop Anda di Area yang Berventilasi Baik


Mengisi daya baterai laptop menghasilkan panas, dan jika dilakukan di lingkungan yang panas dan berventilasi buruk, panas ini dapat terakumulasi, menyebabkan baterai menjadi terlalu panas. Panas berlebih ini dapat berdampak buruk pada masa pakai baterai. Untuk mencegahnya, isi daya laptop Anda di tempat terbuka dengan aliran udara yang cukup untuk menghilangkan panas. Anda juga dapat meletakkannya di atas dudukan atau sedikit memiringkannya.

Selain risiko panas berlebih saat pengisian daya, berbagai faktor lain juga dapat menyebabkan baterai terlalu panas dan potensi kerusakan, seperti meninggalkan laptop di dalam mobil yang panas pada sore hari di musim panas, memaparkannya ke sinar matahari langsung, atau menjalankan proses intens yang menyebabkan laptop mati. memanaskan. Selain itu, mencoba mendinginkan laptop Anda dengan tergesa-gesa dapat memperpendek umurnya.

3. Pertahankan Charge Antara 20-80 Persen

Mengisi daya laptop Anda hingga kapasitas penuh 100 persen adalah hal biasa untuk membuatnya bertahan lebih lama dengan sekali pengisian daya. Selain itu, banyak dari kita yang terus menggunakan laptop meskipun tingkat pengisian daya turun di bawah 10 persen atau hingga laptop mati sepenuhnya. Kenyataannya, mengisi daya baterai laptop hingga kapasitas maksimumnya dan menggunakannya pada tingkat pengisian daya yang rendah dapat memperpendek masa pakainya.

Baca Juga:  Logo Zelda bagi penggemar, tetapi mana yang terbaik?

Sebagian besar produsen menyarankan untuk menjaga tingkat pengisian daya antara 20 hingga 80 persen untuk kesehatan baterai yang optimal. Jadi, sebaiknya lepaskan pengisi daya saat tingkat pengisian daya mencapai 80 persen dan sambungkan kembali saat sudah turun hingga 20 persen. Kecuali ada kebutuhan mendesak, seperti saat penerbangan panjang atau rapat dalam waktu lama, sebaiknya hindari mengisi daya laptop 100 persen.

Jika Anda tidak dapat memantau persentase baterai hingga mencapai 80%, Anda dapat secara otomatis membatasi pengisian daya hingga berhenti pada 80%.

4. Batasi Tingkat Pengisian hingga 80 Persen


Banyak laptop modern dilengkapi dengan fitur pengisian daya cerdas, yang bila diaktifkan, mencegah proses pengisian daya berlanjut setelah baterai mencapai tingkat pengisian daya 80 persen. Tergantung pada produsennya, fitur ini mungkin disebut “pengisian daya cerdas”, “pengisian daya yang dioptimalkan”, atau serupa.

Proses untuk mengaktifkannya tergantung pada perangkat yang Anda miliki. Jika Anda memiliki laptop Surface, Anda dapat menyesuaikan ambang batas menggunakan aplikasi Surface. Untuk laptop Lenovo, gunakan aplikasi pendamping Lenovo Vantage; untuk laptop Asus gunakan aplikasi MyAsus; dan untuk laptop MSI, gunakan software MSI Dragon Center untuk mengatur ambang pengisian daya.

Jika laptop Anda tidak memiliki aplikasi khusus, seperti kebanyakan laptop Dell, Anda mungkin harus mengaktifkan pengaturan ambang pengisian daya langsung dari BIOS.

5. Jangan Gunakan Pengisi Daya yang Tidak Kompatibel


Watt adaptor pengisi daya Anda harus sesuai dengan kebutuhan baterai laptop Anda. Jika Anda memilih pengisi daya dengan watt rendah, baterai mungkin tidak mendapatkan arus yang cukup, sehingga berpotensi memperlambat pengisian daya dan memengaruhi umur baterai. Hal ini juga dapat menyebabkan pengisi daya dengan watt rendah menjadi terlalu panas, sehingga berpotensi merusak baterai laptop.

Selain itu, menggunakan pengisi daya pihak ketiga tanpa fitur utama, seperti mekanisme mati otomatis yang menghentikan pengisian daya saat baterai sudah penuh, dapat berbahaya. Jadi, gunakan hanya pengisi daya asli. Jika pengisi daya yang disertakan dengan laptop Anda rusak, gantilah dengan produk asli dari pabrikan.

6. Kurangi Penggunaan Laptop Saat Mengisi Daya


Menggunakan laptop saat tersambung ke sumber listrik umumnya dianggap aman, karena menggunakan daya dari adaptor AC dan menggunakan daya berlebih untuk mengisi daya baterai. Namun, banyak pengguna yang mengabaikan bahwa penggunaan laptop secara berlebihan dapat menyebabkannya menjadi terlalu panas. Panas yang berlebihan ini dapat mempengaruhi masa pakai baterai.

Baca Juga:  HTTP/3 dengan QUIC dan TLS-1.3

Oleh karena itu, jika laptop Anda terasa panas, sebaiknya hindari menggunakannya saat tersambung ke stopkontak. Selain itu, jangan biarkan laptop Anda tetap tersambung ke stopkontak saat melakukan tugas berat yang membebani perangkat keras dan menghasilkan lebih banyak panas. Jika perangkat Anda memiliki baterai yang dapat dilepas, melepas baterai saat laptop tersambung ke stopkontak AC dapat memperpanjang masa pakai baterai.

7. Kurangi Konsumsi Baterai pada Laptop Anda


Setiap baterai memiliki jumlah siklus pengisian daya yang terbatas sebelum kinerja dan kapasitasnya untuk menahan daya menurun. Oleh karena itu, semakin sering dan kasar Anda menggunakan daya baterai, semakin cepat Anda mencapai ambang batas siklus maksimum. Untuk memitigasi hal ini, optimalkan pengaturan laptop Anda untuk mengonsumsi daya baterai minimal.

Untuk mengoptimalkan masa pakai baterai dan memperpanjang durasi satu kali pengisian daya, jaga tingkat kecerahan tetap rendah, matikan aplikasi latar belakang, aktifkan mode hemat baterai, hindari menjalankan program intensif jika tidak perlu, simpan laptop Anda di lingkungan sejuk, dan tingkatkan penggunaan mode pesawat.

8. Jangan Biarkan Laptop Anda Tercolok Sepanjang Waktu

Menjaga laptop Anda tetap terhubung saat daya terisi penuh adalah praktik umum untuk mengatasi pemadaman listrik secara efektif. Meskipun bermanfaat, menjaga baterai secara konsisten pada kapasitas maksimum dapat merugikan. Microsoft menyarankan untuk tidak selalu menjaga tingkat pengisian daya 100 persen dan merekomendasikan penggunaan fitur pengisian daya cerdas.

Pendekatan optimal adalah mengisi daya laptop Anda ke tingkat yang disarankan, mencabutnya, menggunakannya untuk pekerjaan Anda, dan mengisi dayanya ketika tingkat baterai turun hingga 20 persen.

Tips yang disebutkan di atas sangat penting untuk menjaga baterai laptop Anda tetap sehat dalam waktu lama. Mengikuti pedoman ini dapat meningkatkan daya tahannya dan berpotensi menghindari penggantian dini. Jika Anda melihat penurunan yang signifikan dalam durasi baterai laptop Anda dalam sekali pengisian daya, yang menunjukkan potensi hilangnya kapasitas, segera ganti baterai tersebut.






Reporter: Nyoman Artawa Wiguna

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru