fbpx
27.8 C
Jakarta
Selasa, 25 Juni 2024

Google Mendapat Dukungan karena Hakim Menolak Beberapa Tuduhan Antimonopoli

– Google Alphabet Inc. akan menghadapi gugatan antitrust terbatas setelah beberapa tuduhan jaksa agung negara bagian ditolak oleh hakim federal.
– Hakim distrik Amit Mehta menyatakan bahwa jaksa agung tidak dapat menunjukkan bahwa hasil pencarian Google merugikan saingan seperti Expedia atau Yelp.

Kasus anti-trust pemerintah AS terhadap Google berkurang secara signifikan setelah seorang hakim pengadilan distrik membuang beberapa klaim yang diajukan oleh Departemen Kehakiman yang diduga sebagai efek berbahaya dari Google Penelusuran terhadap layanan pesaing.

Gugatan ini pertama kali diajukan oleh Departemen Kehakiman (DOJ) dan 38 jaksa agung negara bagian pada tahun 2020. Sementara negara bagian dan DOJ mengajukan kasus terpisah pada awalnya, sebagian besar telah dikonsolidasikan menjadi satu. Gugatan tersebut menuduh Google anti-persaingan di berbagai bidang, termasuk desain mesin pencarinya melawan pesaing seperti Expedia, Tripadvisor, dan Yelp.

Baca Juga:  MacBook Air 15 inci Apple sudah dekat, MacBook Pro baru akan segera hadir

Hakim Amit Mehta menolak beberapa klaim yang menyatakan bahwa pemerintah tidak mengandalkan bukti tetapi pada pendapat dan spekulasi para ahli mereka. Pemerintah juga mengabaikan beberapa tuduhan tentang kesepakatan Google dengan pembuat dan pengembang ponsel Android.

Kekhawatiran Tetap Terhadap Mesin Pencari Google sebagai Default di Perambahan Seluler

Meskipun gugatan telah dikurangi, itu belum berakhir. Beberapa argumen utama melawan Google tetap bertahan, termasuk tuduhan bahwa Google melanggar kebijakan anti-trust dengan menjadikan mesin telusurnya sendiri sebagai default di browser seluler.

Sidang akan dimulai pada 12 September. Ini bukan pertama kalinya Google bermasalah dengan DOJ. Saat ini menghadapi gugatan lain atas praktik anti-persaingan dalam hal periklanan online. Upaya regulator untuk mengendalikan raksasa teknologi penuh dengan kesulitan. Pada tahun 2023 saja, hakim federal telah menolak permintaan FTC untuk menghentikan kesepakatan yang memungkinkan Meta membeli startup VR dan mempermudah Microsoft untuk mengakuisisi penerbit game Activision Blizzard.

– Google Alphabet Inc. akan menghadapi gugatan antitrust terbatas setelah beberapa tuduhan jaksa agung negara bagian ditolak oleh hakim federal.
– Hakim distrik Amit Mehta menyatakan bahwa jaksa agung tidak dapat menunjukkan bahwa hasil pencarian Google merugikan saingan seperti Expedia atau Yelp.

Kasus anti-trust pemerintah AS terhadap Google berkurang secara signifikan setelah seorang hakim pengadilan distrik membuang beberapa klaim yang diajukan oleh Departemen Kehakiman yang diduga sebagai efek berbahaya dari Google Penelusuran terhadap layanan pesaing.

Gugatan ini pertama kali diajukan oleh Departemen Kehakiman (DOJ) dan 38 jaksa agung negara bagian pada tahun 2020. Sementara negara bagian dan DOJ mengajukan kasus terpisah pada awalnya, sebagian besar telah dikonsolidasikan menjadi satu. Gugatan tersebut menuduh Google anti-persaingan di berbagai bidang, termasuk desain mesin pencarinya melawan pesaing seperti Expedia, Tripadvisor, dan Yelp.

Baca Juga:  Model AI-Powered yang Merevolusi Penemuan Biologi

Hakim Amit Mehta menolak beberapa klaim yang menyatakan bahwa pemerintah tidak mengandalkan bukti tetapi pada pendapat dan spekulasi para ahli mereka. Pemerintah juga mengabaikan beberapa tuduhan tentang kesepakatan Google dengan pembuat dan pengembang ponsel Android.

Kekhawatiran Tetap Terhadap Mesin Pencari Google sebagai Default di Perambahan Seluler

Meskipun gugatan telah dikurangi, itu belum berakhir. Beberapa argumen utama melawan Google tetap bertahan, termasuk tuduhan bahwa Google melanggar kebijakan anti-trust dengan menjadikan mesin telusurnya sendiri sebagai default di browser seluler.

Sidang akan dimulai pada 12 September. Ini bukan pertama kalinya Google bermasalah dengan DOJ. Saat ini menghadapi gugatan lain atas praktik anti-persaingan dalam hal periklanan online. Upaya regulator untuk mengendalikan raksasa teknologi penuh dengan kesulitan. Pada tahun 2023 saja, hakim federal telah menolak permintaan FTC untuk menghentikan kesepakatan yang memungkinkan Meta membeli startup VR dan mempermudah Microsoft untuk mengakuisisi penerbit game Activision Blizzard.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru