fbpx
27.8 C
Jakarta
Selasa, 25 Juni 2024

Pengelolaan Layanan Memimpin Ekosistem AWS saat Klien Mencari Keamanan

Amazon memperkuat ekosistem AWS-nya melalui program pelatihan, membantu bisnis AS memanfaatkan teknologi cloud dengan lebih baik, tetapi Google dan Microsoft mendapatkan keuntungan

Sebuah laporan penelitian baru menemukan bisnis AS menuai manfaat dari peningkatan investasi dalam pelatihan pengembang oleh Amazon Web Services (AWS).

Laporan ISG Provider Lens AWS Ecosystem Partners untuk Amerika Serikat, diterbitkan oleh firma penelitian dan penasehat teknologi Information Services Group (ISG), menemukan bahwa AWS memberikan dukungan yang lebih kuat untuk ekosistem pengembangnya melalui pelatihan berkelanjutan gratis, sebuah langkah yang telah mengurangi kekurangan sumber daya cloud terampil di Amerika Serikat dan membuat perusahaan lebih kompetitif.

Amerika Serikat tetap menjadi pasar terbesar AWS, dengan 70 persen pelanggan cloud publik AS menggunakan AWS, kata ISG. Bagi banyak perusahaan AS, AWS membentuk fondasi lingkungan multi-cloud yang juga menyertakan fitur yang disediakan oleh Google dan Microsoft. AWS menawarkan lebih banyak pelatihan untuk pengembang perusahaan dan penyedia layanan untuk mempertahankan pasar saat ini pada teknologinya yang terus berkembang.

“Agar tetap menjadi pilihan pertama banyak perusahaan AS, AWS berinvestasi dalam pengembangan keterampilan,” kata Bernie Hoecker, mitra ISG dan pemimpin Transformasi Cloud Perusahaan. “Ekosistem yang berkembang mendorong penggunaan dan adopsi berkelanjutan dari platformnya.”

Baca Juga:  AWS meningkatkan infrastrukturnya untuk tugas intensif memori

Google dan Microsoft menantang AWS dengan memperkenalkan alat yang sangat canggih untuk analitik, AI, dan pembelajaran mesin di cloud, kata ISG. Penawaran ini, termasuk alat dari Google DeepMind dan kemitraan Microsoft dengan OpenAI, sering kali menjadi yang pertama di Amerika Serikat, yang secara tradisional merupakan pengadopsi awal teknologi cloud.

Tingginya Permintaan di perusahaan besar

Perusahaan AS di beberapa sektor juga mulai mengadopsi cloud industri, yang disesuaikan dengan kebutuhan di bidang tertentu, seperti perawatan kesehatan, kata laporan itu. AWS adalah penggerak pertama di bidang ini, membangun keahlian di berbagai bidang seperti tata kelola cloud yang telah dikembangkan selama bertahun-tahun pengalaman. Penyedia layanan membantu klien mengimplementasikan platform ini. Permintaan tertinggi di perusahaan besar yang merupakan pengguna cloud dewasa, terutama di A.S., kata laporan itu.

“Saat perusahaan di industri khusus mencari implementasi cloud yang memenuhi kebutuhan khusus mereka, pasar untuk layanan konsultasi AWS berkembang,” kata Jan Erik Aase, mitra dan pemimpin global, ISG Provider Lens Research.

Baca Juga:  Cara menggunakan Google Bard dengan Google Sheets

Layanan terkelola telah menjadi bagian ekosistem penyedia AWS yang tumbuh paling cepat, dengan klien mencari fitur keamanan cloud yang kuat dan manajemen cloud otomatis, kata laporan itu. Layanan migrasi AWS juga semakin diminati, karena perusahaan besar menghadapi tugas penting dan kompleks saat mereka memindahkan data dan proses penting ke cloud.

Laporan tersebut juga mengeksplorasi tren lain yang memengaruhi ekosistem AWS di AS, termasuk migrasi beban kerja SAP ke AWS dan semakin populernya layanan AWS IoT.

Laporan tersebut menyebut Accenture, Capgemini, Cognizant, Deloitte, HCLTech, Infosys, LTI, TCS, dan Wipro sebagai Pemimpin di keenam kuadran. Itu menyebut Tech Mahindra sebagai Pemimpin di lima kuadran dan Teknologi Rackspace sebagai Pemimpin di empat kuadran. Teknologi DXC, Hexaware, dan PwC disebut sebagai Pemimpin di masing-masing dua kuadran. Genpact dan Mindtree masing-masing disebut sebagai Pemimpin di satu kuadran.

Amazon memperkuat ekosistem AWS-nya melalui program pelatihan, membantu bisnis AS memanfaatkan teknologi cloud dengan lebih baik, tetapi Google dan Microsoft mendapatkan keuntungan

Sebuah laporan penelitian baru menemukan bisnis AS menuai manfaat dari peningkatan investasi dalam pelatihan pengembang oleh Amazon Web Services (AWS).

Laporan ISG Provider Lens AWS Ecosystem Partners untuk Amerika Serikat, diterbitkan oleh firma penelitian dan penasehat teknologi Information Services Group (ISG), menemukan bahwa AWS memberikan dukungan yang lebih kuat untuk ekosistem pengembangnya melalui pelatihan berkelanjutan gratis, sebuah langkah yang telah mengurangi kekurangan sumber daya cloud terampil di Amerika Serikat dan membuat perusahaan lebih kompetitif.

Amerika Serikat tetap menjadi pasar terbesar AWS, dengan 70 persen pelanggan cloud publik AS menggunakan AWS, kata ISG. Bagi banyak perusahaan AS, AWS membentuk fondasi lingkungan multi-cloud yang juga menyertakan fitur yang disediakan oleh Google dan Microsoft. AWS menawarkan lebih banyak pelatihan untuk pengembang perusahaan dan penyedia layanan untuk mempertahankan pasar saat ini pada teknologinya yang terus berkembang.

“Agar tetap menjadi pilihan pertama banyak perusahaan AS, AWS berinvestasi dalam pengembangan keterampilan,” kata Bernie Hoecker, mitra ISG dan pemimpin Transformasi Cloud Perusahaan. “Ekosistem yang berkembang mendorong penggunaan dan adopsi berkelanjutan dari platformnya.”

Baca Juga:  Google Melindungi Pengaturan Gmail Sensitif Dengan Multi-Faktor

Google dan Microsoft menantang AWS dengan memperkenalkan alat yang sangat canggih untuk analitik, AI, dan pembelajaran mesin di cloud, kata ISG. Penawaran ini, termasuk alat dari Google DeepMind dan kemitraan Microsoft dengan OpenAI, sering kali menjadi yang pertama di Amerika Serikat, yang secara tradisional merupakan pengadopsi awal teknologi cloud.

Tingginya Permintaan di perusahaan besar

Perusahaan AS di beberapa sektor juga mulai mengadopsi cloud industri, yang disesuaikan dengan kebutuhan di bidang tertentu, seperti perawatan kesehatan, kata laporan itu. AWS adalah penggerak pertama di bidang ini, membangun keahlian di berbagai bidang seperti tata kelola cloud yang telah dikembangkan selama bertahun-tahun pengalaman. Penyedia layanan membantu klien mengimplementasikan platform ini. Permintaan tertinggi di perusahaan besar yang merupakan pengguna cloud dewasa, terutama di A.S., kata laporan itu.

“Saat perusahaan di industri khusus mencari implementasi cloud yang memenuhi kebutuhan khusus mereka, pasar untuk layanan konsultasi AWS berkembang,” kata Jan Erik Aase, mitra dan pemimpin global, ISG Provider Lens Research.

Baca Juga:  Instalasi Webmin di server AWS EC2

Layanan terkelola telah menjadi bagian ekosistem penyedia AWS yang tumbuh paling cepat, dengan klien mencari fitur keamanan cloud yang kuat dan manajemen cloud otomatis, kata laporan itu. Layanan migrasi AWS juga semakin diminati, karena perusahaan besar menghadapi tugas penting dan kompleks saat mereka memindahkan data dan proses penting ke cloud.

Laporan tersebut juga mengeksplorasi tren lain yang memengaruhi ekosistem AWS di AS, termasuk migrasi beban kerja SAP ke AWS dan semakin populernya layanan AWS IoT.

Laporan tersebut menyebut Accenture, Capgemini, Cognizant, Deloitte, HCLTech, Infosys, LTI, TCS, dan Wipro sebagai Pemimpin di keenam kuadran. Itu menyebut Tech Mahindra sebagai Pemimpin di lima kuadran dan Teknologi Rackspace sebagai Pemimpin di empat kuadran. Teknologi DXC, Hexaware, dan PwC disebut sebagai Pemimpin di masing-masing dua kuadran. Genpact dan Mindtree masing-masing disebut sebagai Pemimpin di satu kuadran.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru