fbpx
27.8 C
Jakarta
Kamis, 22 Februari 2024

Tombol Tweet harus berubah menjadi Posting mulai dari sekarang

Pekan lalu Elon Musk mengumumkan kematian Twitter sebagai merek. Dia menurunkan tanda di markas besar dan menggantinya dengan X yang mencolok, dia juga menghapus logo di situs web dan di aplikasi, Berlama-lama lagi adalah tombol “Tweet” itu sendiri.

Hari ini tombol Tweet diubah sebentar menjadi Posting, mengisyaratkan bahwa segera setiap bukti burung biru kecil dan twitter terkaitnya akan dihapus dari setiap tempat yang dapat disentuh oleh X, perusahaan yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Tapi bukan itu sebabnya saya pikir sudah waktunya untuk menghentikan “tweet”. Saya ingin menyimpannya. Saya merasa bahwa itu jelas menjadi independen dari merek yang mengadopsinya. Saya berpendapat bahwa kita harus memanggil semua posting microblog tweets untuk menghindari siklus toots, skeets, threets, dan sekarang xeets yang konyol ini. Namun dengan setiap sisa nama yang perlahan-lahan terkikis dari lanskap media sosial, “tweet” terasa semakin menjadi bagian dari zaman dulu.

Baca Juga:  Google Domains akan Dimatikan, Segera Memigrasikan Domain Anda ke Tempat Lain

Itu dimaksudkan untuk menjadi sesuatu yang singkat. Sesuatu yang luar biasa dalam seni keringkasannya. Dalam sebuah tweet, Roger Ebert pernah menyamakan blog 140 karakter dengan puisi karena singkatnya. Sekarang, jika Anda membayar cukup, Anda dapat memiliki hingga 4.000 karakter dalam satu Tweet, atau Anda bisa mendapatkan 500 karakter gratis di Utas, hampir lima kali lipat dari batas karakter asli Twitter. Anda tidak lagi harus hemat dengan kata-kata Anda.

Tetapi alasan sebenarnya kita harus berhenti menyebut postingan microblog sebagai tweet bukan karena microblog itu sendiri perlahan-lahan melepaskan mikronya atau karena X mengubah tombol Tweet. Kami harus berhenti menggunakannya karena saya sudah benar-benar mencobanya selama beberapa minggu terakhir sejak saya meminta kami semua untuk menyebut mereka tweet dan itu payah. “Hei, apakah Anda melihat tweet Thread itu” terdengar lebih konyol daripada “hai, apakah Anda melihat posting Thread itu” ketika itu adalah screed 500 karakter tentang build Diablo IV seseorang. Ditto untuk “Bisakah Anda percaya apa yang di-tweet wanita itu di Mastodon?”

Baca Juga:  Pengacara Elon Musk Menuduh Microsoft Menyalahgunakan API Twitter untuk Mengumpulkan Data

Jadi teman-teman, kita hanya perlu tetap menggunakan “posting”. Ini tidak menyenangkan, tidak melakukan apa pun pada merek dagang seseorang, dan tidak akan menjelaskan situasi dengan rapi seperti “Presiden baru saja men-tweet.” Tapi setidaknya mudah untuk mengatakannya.

Pekan lalu Elon Musk mengumumkan kematian Twitter sebagai merek. Dia menurunkan tanda di markas besar dan menggantinya dengan X yang mencolok, dia juga menghapus logo di situs web dan di aplikasi, Berlama-lama lagi adalah tombol “Tweet” itu sendiri.

Hari ini tombol Tweet diubah sebentar menjadi Posting, mengisyaratkan bahwa segera setiap bukti burung biru kecil dan twitter terkaitnya akan dihapus dari setiap tempat yang dapat disentuh oleh X, perusahaan yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Tapi bukan itu sebabnya saya pikir sudah waktunya untuk menghentikan “tweet”. Saya ingin menyimpannya. Saya merasa bahwa itu jelas menjadi independen dari merek yang mengadopsinya. Saya berpendapat bahwa kita harus memanggil semua posting microblog tweets untuk menghindari siklus toots, skeets, threets, dan sekarang xeets yang konyol ini. Namun dengan setiap sisa nama yang perlahan-lahan terkikis dari lanskap media sosial, “tweet” terasa semakin menjadi bagian dari zaman dulu.

Baca Juga:  5 hal yang membuat Mac lebih baik daripada Windows

Itu dimaksudkan untuk menjadi sesuatu yang singkat. Sesuatu yang luar biasa dalam seni keringkasannya. Dalam sebuah tweet, Roger Ebert pernah menyamakan blog 140 karakter dengan puisi karena singkatnya. Sekarang, jika Anda membayar cukup, Anda dapat memiliki hingga 4.000 karakter dalam satu Tweet, atau Anda bisa mendapatkan 500 karakter gratis di Utas, hampir lima kali lipat dari batas karakter asli Twitter. Anda tidak lagi harus hemat dengan kata-kata Anda.

Tetapi alasan sebenarnya kita harus berhenti menyebut postingan microblog sebagai tweet bukan karena microblog itu sendiri perlahan-lahan melepaskan mikronya atau karena X mengubah tombol Tweet. Kami harus berhenti menggunakannya karena saya sudah benar-benar mencobanya selama beberapa minggu terakhir sejak saya meminta kami semua untuk menyebut mereka tweet dan itu payah. “Hei, apakah Anda melihat tweet Thread itu” terdengar lebih konyol daripada “hai, apakah Anda melihat posting Thread itu” ketika itu adalah screed 500 karakter tentang build Diablo IV seseorang. Ditto untuk “Bisakah Anda percaya apa yang di-tweet wanita itu di Mastodon?”

Baca Juga:  Threads vs Twitter: Perbedaan terbesar yang perlu Anda ketahui

Jadi teman-teman, kita hanya perlu tetap menggunakan “posting”. Ini tidak menyenangkan, tidak melakukan apa pun pada merek dagang seseorang, dan tidak akan menjelaskan situasi dengan rapi seperti “Presiden baru saja men-tweet.” Tapi setidaknya mudah untuk mengatakannya.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru