fbpx
27.8 C
Jakarta
Kamis, 22 Februari 2024

Pendukung Crypto-Mining: Sebenarnya, Kami Tidak Mengerikan bagi Lingkungan

Sebuah acara kebijakan blockchain di Washington menyampaikan promosi untuk penambangan cryptocurrency yang dicat dengan warna hijau — bukan hijau seperti dalam mata uang fiat AS, tetapi seperti yang ramah lingkungan.

Reputasi penambangan Bitcoin mungkin juga terbebani oleh bongkahan batu bara. Ia menggunakan begitu banyak listrik sehingga perusahaan pertambangan telah membuka kembali pembangkit listrik berbahan bakar batu bara untuk menyalakannya. Tetapi para pembicara di DC Blockchain Summit Kamar Dagang Digital membuat kasus untuk penambangan yang tercerahkan, berdasarkan dan meningkatkan energi terbarukan.

“Kami dapat berkontribusi secara positif terhadap stabilitas jaringan,” kata Brian Morgenstern, kepala kebijakan publik di perusahaan pertambangan Riot Platforms(Opens in a new window). Mengutip tenaga angin dan matahari yang melimpah untuk fasilitasnya di Rockdale, Texas, dia mengatakan Riot memastikannya tidak terbuang sia-sia selama jam-jam di luar jam sibuk: “Kami akan membeli energi itu ketika mungkin tidak ada konsumennya.”

Texas memiliki salah satu penghasil listrik terbarukan tertinggi di Amerika—angin, matahari, dan air kini secara kolektif mencapai 40,1%. Gas, bagaimanapun, masih menyumbang 41,8% dari total. Riot tidak menjawab pertanyaan tentang jenis energi di fasilitasnya di Texas, tetapi perusahaan mengatakan dalam surat September 2022 kepada anggota Komite Energi dan Perdagangan DPR bahwa mereka tidak dapat memilih sumber pembangkitan di Texas kisi.

Morgensten menekankan bahwa ketika permintaan melonjak, Riot dengan cepat menganggurkan rig penambangannya: “Kami dapat menutupnya hampir dalam waktu singkat.”

Perusahaan yang berbasis di Colorado memiliki insentif keuangan untuk bersikap sopan: Dewan Keandalan Listrik Texas (ERCOT), yang mengelola jaringan listrik Texas, menawarkan potongan harga “respons permintaan” kepada pelanggan industri yang menghubungi kembali penggunaannya. Juli lalu, Riot menghasilkan lebih banyak uang dari potongan harga ini daripada dari penambangan Bitcoin.

Baca Juga:  Hati-hati Pembeli Kripto: 1 dari 4 Token Baru dengan Nilai Apa Pun Adalah Penipuan

Panel terpisah yang menampilkan tiga perusahaan pertambangan lainnya menambahkan variasi pada tema tersebut. Matthew Schultz, ketua eksekutif CleanSpark, berkata bahwa permintaan yang dinaikkan pertambangan memberi penghargaan kepada utilitas untuk membangun kapasitas ekstra terbarukan: “Bitcoin benar-benar solusi sempurna untuk itu, di mana Anda dapat membangun kembali generasi, dan kami dapat membelinya kelebihan kapasitas.”

CleanSpark yang berbasis di Henderson, Nevada melaporkan bahwa 94% energi yang digunakan pada tahun fiskal 2022 bebas karbon. Juru bicara Eleni Stylianou​ mengatakan bahwa itu termasuk kredit energi terbarukan yang dibeli melalui program Simple Solar Georgia Power.

Gabriel Ibghy, penasihat umum Hive Blockchain Technologies, mengatakan bahwa perusahaannya memberikan “respons permintaan sebagai layanan”, yang secara otomatis mematikan rig penambangan saat permintaan melonjak. “Kami terintegrasi dengan operator jaringan sehingga sepenuhnya otomatis, dan kami dibayar untuk itu.”

Hive blockchain infrastructure facility in Iceland (Hive)

Hive yang berbasis di Vancouver telah mendirikan fasilitas di Kanada, Islandia, dan Swedia karena dapat memanfaatkan 100% energi terbarukan di setiap lokasi. Ibghy berkata Hive, juga, membeli daya di luar puncak yang jika tidak akan terbuang sia-sia, “menghasilkan banyak uang bagi utilitas dengan memonetisasi sumber daya yang kurang dimanfaatkan.”

Hive juga telah menemukan pelanggan untuk produk sampingan panas dari fasilitas penambangannya. Di Swedia, misalnya, orang akan memanaskan rumah kaca di sebelahnya yang dapat menurunkan jejak karbon negara tersebut dengan meminta lebih sedikit impor makanan: “Tidak akan ada pengiriman mentimun dan tomat dari Spanyol ke Swedia utara.”

Fred Thiel, ketua dan CEO Marathon Digital Holdings, mengatakan lokasi pedesaan dari banyak fasilitas pertambangan dapat mendukung pembangunan jalur transmisi yang diperlukan. Marathon, berbasis di Fort Lauderdale, baru-baru ini beralih ke pertambangan hijau, mengumumkan April lalu bahwa mereka akan beralih ke energi terbarukan. Sejak meninggalkan pembangkit listrik batu bara Montana yang telah membantunya bangkit kembali pada tahun 2020.

Baca Juga:  Halving Bitcoin Berikutnya Lebih Dari Satu Tahun Lagi, Inilah Yang Bisa Terjadi pada Harga BTC

Laporan April 2021 dari konsultan energi Wood Mackenzie mendukung konsep penambangan mata uang kripto yang berwawasan keberlanjutan, dengan mengatakan bahwa hal itu dapat berfungsi sebagai “aset respons permintaan yang sangat dapat diprediksi dan dapat diskalakan” dan dapat “memberikan permintaan tambahan untuk harga murah, listrik yang kurang dimanfaatkan yang dihasilkan oleh produsen dan utilitas listrik independen.”

Pendukung Cryptocurrency mengatakan sebagian besar penambangan sudah menggunakan energi terbarukan. Sebuah survei yang dilakukan oleh Bitcoin Mining Council, sebuah grup perdagangan yang menyatakan bahwa mereka mewakili 48,4% industri global, menemukan bahwa pada kuartal keempat tahun 2022, 63,8% listrik yang digunakan untuk penambangan berasal dari sumber yang berkelanjutan. Namun, pelacak yang dijalankan oleh Pusat Keuangan Alternatif Universitas Cambridge menempatkan bagian yang dapat diperbarui jauh lebih rendah: 37,6%, termasuk nuklir.

Angka mana pun lebih baik daripada pangsa energi terbarukan untuk keseluruhan pembangkit listrik di AS—21,5% pada tahun 2022, menurut Administrasi Informasi Energi pemerintah. Tetapi pelaku kejahatan dalam mata uang kripto dapat terlihat sangat buruk ketika mereka menghidupkan kembali pembangkit listrik batu bara kapur barus, seperti yang dilakukan perusahaan ekuitas swasta Atlas Holdings di bagian utara New York, dengan konsekuensi lingkungan yang buruk.

Hal itu membuat New York mengesahkan undang-undang yang memberlakukan batas waktu dua tahun untuk fasilitas pertambangan baru berbahan bakar fosil. Dan setidaknya Blockchain Summit tahun ini, pembicara Senator Steve Daines (R-Mont.) dan CEO MicroStrategy saat itu Michael Saylor mencela RUU itu sebagai gangguan pada perusahaan bebas.

Sebuah acara kebijakan blockchain di Washington menyampaikan promosi untuk penambangan cryptocurrency yang dicat dengan warna hijau — bukan hijau seperti dalam mata uang fiat AS, tetapi seperti yang ramah lingkungan.

Reputasi penambangan Bitcoin mungkin juga terbebani oleh bongkahan batu bara. Ia menggunakan begitu banyak listrik sehingga perusahaan pertambangan telah membuka kembali pembangkit listrik berbahan bakar batu bara untuk menyalakannya. Tetapi para pembicara di DC Blockchain Summit Kamar Dagang Digital membuat kasus untuk penambangan yang tercerahkan, berdasarkan dan meningkatkan energi terbarukan.

“Kami dapat berkontribusi secara positif terhadap stabilitas jaringan,” kata Brian Morgenstern, kepala kebijakan publik di perusahaan pertambangan Riot Platforms(Opens in a new window). Mengutip tenaga angin dan matahari yang melimpah untuk fasilitasnya di Rockdale, Texas, dia mengatakan Riot memastikannya tidak terbuang sia-sia selama jam-jam di luar jam sibuk: “Kami akan membeli energi itu ketika mungkin tidak ada konsumennya.”

Texas memiliki salah satu penghasil listrik terbarukan tertinggi di Amerika—angin, matahari, dan air kini secara kolektif mencapai 40,1%. Gas, bagaimanapun, masih menyumbang 41,8% dari total. Riot tidak menjawab pertanyaan tentang jenis energi di fasilitasnya di Texas, tetapi perusahaan mengatakan dalam surat September 2022 kepada anggota Komite Energi dan Perdagangan DPR bahwa mereka tidak dapat memilih sumber pembangkitan di Texas kisi.

Morgensten menekankan bahwa ketika permintaan melonjak, Riot dengan cepat menganggurkan rig penambangannya: “Kami dapat menutupnya hampir dalam waktu singkat.”

Perusahaan yang berbasis di Colorado memiliki insentif keuangan untuk bersikap sopan: Dewan Keandalan Listrik Texas (ERCOT), yang mengelola jaringan listrik Texas, menawarkan potongan harga “respons permintaan” kepada pelanggan industri yang menghubungi kembali penggunaannya. Juli lalu, Riot menghasilkan lebih banyak uang dari potongan harga ini daripada dari penambangan Bitcoin.

Baca Juga:  Apa itu Bot Trading Crypto di Telegram?

Panel terpisah yang menampilkan tiga perusahaan pertambangan lainnya menambahkan variasi pada tema tersebut. Matthew Schultz, ketua eksekutif CleanSpark, berkata bahwa permintaan yang dinaikkan pertambangan memberi penghargaan kepada utilitas untuk membangun kapasitas ekstra terbarukan: “Bitcoin benar-benar solusi sempurna untuk itu, di mana Anda dapat membangun kembali generasi, dan kami dapat membelinya kelebihan kapasitas.”

CleanSpark yang berbasis di Henderson, Nevada melaporkan bahwa 94% energi yang digunakan pada tahun fiskal 2022 bebas karbon. Juru bicara Eleni Stylianou​ mengatakan bahwa itu termasuk kredit energi terbarukan yang dibeli melalui program Simple Solar Georgia Power.

Gabriel Ibghy, penasihat umum Hive Blockchain Technologies, mengatakan bahwa perusahaannya memberikan “respons permintaan sebagai layanan”, yang secara otomatis mematikan rig penambangan saat permintaan melonjak. “Kami terintegrasi dengan operator jaringan sehingga sepenuhnya otomatis, dan kami dibayar untuk itu.”

Hive blockchain infrastructure facility in Iceland (Hive)

Hive yang berbasis di Vancouver telah mendirikan fasilitas di Kanada, Islandia, dan Swedia karena dapat memanfaatkan 100% energi terbarukan di setiap lokasi. Ibghy berkata Hive, juga, membeli daya di luar puncak yang jika tidak akan terbuang sia-sia, “menghasilkan banyak uang bagi utilitas dengan memonetisasi sumber daya yang kurang dimanfaatkan.”

Hive juga telah menemukan pelanggan untuk produk sampingan panas dari fasilitas penambangannya. Di Swedia, misalnya, orang akan memanaskan rumah kaca di sebelahnya yang dapat menurunkan jejak karbon negara tersebut dengan meminta lebih sedikit impor makanan: “Tidak akan ada pengiriman mentimun dan tomat dari Spanyol ke Swedia utara.”

Fred Thiel, ketua dan CEO Marathon Digital Holdings, mengatakan lokasi pedesaan dari banyak fasilitas pertambangan dapat mendukung pembangunan jalur transmisi yang diperlukan. Marathon, berbasis di Fort Lauderdale, baru-baru ini beralih ke pertambangan hijau, mengumumkan April lalu bahwa mereka akan beralih ke energi terbarukan. Sejak meninggalkan pembangkit listrik batu bara Montana yang telah membantunya bangkit kembali pada tahun 2020.

Baca Juga:  Apa itu Blockchains?

Laporan April 2021 dari konsultan energi Wood Mackenzie mendukung konsep penambangan mata uang kripto yang berwawasan keberlanjutan, dengan mengatakan bahwa hal itu dapat berfungsi sebagai “aset respons permintaan yang sangat dapat diprediksi dan dapat diskalakan” dan dapat “memberikan permintaan tambahan untuk harga murah, listrik yang kurang dimanfaatkan yang dihasilkan oleh produsen dan utilitas listrik independen.”

Pendukung Cryptocurrency mengatakan sebagian besar penambangan sudah menggunakan energi terbarukan. Sebuah survei yang dilakukan oleh Bitcoin Mining Council, sebuah grup perdagangan yang menyatakan bahwa mereka mewakili 48,4% industri global, menemukan bahwa pada kuartal keempat tahun 2022, 63,8% listrik yang digunakan untuk penambangan berasal dari sumber yang berkelanjutan. Namun, pelacak yang dijalankan oleh Pusat Keuangan Alternatif Universitas Cambridge menempatkan bagian yang dapat diperbarui jauh lebih rendah: 37,6%, termasuk nuklir.

Angka mana pun lebih baik daripada pangsa energi terbarukan untuk keseluruhan pembangkit listrik di AS—21,5% pada tahun 2022, menurut Administrasi Informasi Energi pemerintah. Tetapi pelaku kejahatan dalam mata uang kripto dapat terlihat sangat buruk ketika mereka menghidupkan kembali pembangkit listrik batu bara kapur barus, seperti yang dilakukan perusahaan ekuitas swasta Atlas Holdings di bagian utara New York, dengan konsekuensi lingkungan yang buruk.

Hal itu membuat New York mengesahkan undang-undang yang memberlakukan batas waktu dua tahun untuk fasilitas pertambangan baru berbahan bakar fosil. Dan setidaknya Blockchain Summit tahun ini, pembicara Senator Steve Daines (R-Mont.) dan CEO MicroStrategy saat itu Michael Saylor mencela RUU itu sebagai gangguan pada perusahaan bebas.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru