fbpx
27.8 C
Jakarta
Selasa, 25 Juni 2024

ChatGPT Digunakan Oleh Penjahat Cyber untuk Menulis Malware

Chatbot bertenaga AI ChatGPT baru dari OpenAI digunakan oleh penjahat dunia maya untuk menulis malware dan meningkatkan operasi.

ChatBot Bertenaga AI Baru, Digunakan untuk Menulis Malware

Pakar keamanan dunia maya dari Check Point Research telah menemukan peretas menggunakan chatbot ChatGPT untuk menulis kode berbahaya dan memperbaiki operasi kejahatan dunia maya.

Pada 30 November 2022, OpenAI meluncurkan chatbotnya sendiri yang dikenal sebagai ChatGPT. Chatbot ini dapat terlibat dalam percakapan dengan pengguna, tetapi tidak butuh waktu lama setelah tanggal peluncuran bagi penjahat dunia maya untuk mulai menyalahgunakan bot ini.

Dalam postingan Check Point Research, tertulis bahwa peneliti telah menemukan sebuah thread bernama “‘ChatGPT – Manfaat Malware'” di sebuah forum peretasan.

Penulis tampaknya “bereksperimen dengan ChatGPT untuk membuat ulang jenis dan teknik malware yang dijelaskan dalam publikasi penelitian dan tulisan tentang malware umum”, dan membagikan contoh pekerjaan mereka; pencuri berbasis Python yang “mencari jenis file umum, menyalinnya ke folder acak di dalam folder Temp, mem-ZIP-nya, dan mengunggahnya ke server FTP berkode keras.”

Check Point Research Telah Memverifikasi Klaim Penulis

Setelah menilai contoh skrip malware yang disediakan di posting forum peretasan, Check Point Research memutuskan bahwa itu sah.

Baca Juga:  MacGPT adalah aplikasi wajib berikutnya untuk menu Mac Anda

Ditemukan bahwa jenis malware khusus ini dapat mencari dua belas jenis file umum, termasuk PDF, dokumen Microsoft Office, dan gambar. Jika malware menemukan file yang berpotensi berharga, file tersebut akan disalin dan di-zip. Operator malware kemudian mengirimkan file yang disalin melalui koneksi online.

Check Point Research juga mencatat bahwa operator malware tidak mengenkripsi file yang disalin atau mengirimkannya dengan aman, yang berarti file tersebut dapat jatuh ke tangan pihak ketiga.

ChatDPT Digunakan untuk Kegiatan Terlarang Tambahan

Check Point Research juga menyatakan dalam postingan tersebut bahwa pelaku ancaman dapat menggunakan ChatGPT untuk aktivitas kriminal lainnya. Diskusi tambahan, berjudul “Menyalahgunakan ChatGPT untuk membuat skrip Dark Web Marketplaces.”, ditemukan oleh Check Point Research, di mana penulis menunjukkan betapa mudahnya membuat pasar Dark Web, menggunakan ChatGPT.”

Baca Juga:  Hardening Security Pada Server Linux (Debian)

Di utas, penulis menerbitkan kode yang dapat menerima harga cryptocurrency langsung menggunakan API pihak ketiga. Ini kemudian berkontribusi pada sistem pembayaran berbasis kripto yang sering digunakan di web gelap.

Check Point Research menyimpulkan bahwa “Masih terlalu dini untuk memutuskan apakah kemampuan ChatGPT akan menjadi alat favorit baru bagi peserta di Dark Web.” Perusahaan akan terus memantau penggunaan ilegal ChatGPT sepanjang tahun 2023 untuk melihat bagaimana perkembangannya.

Kecerdasan Buatan Dapat Terus Dimanfaatkan oleh Penjahat Dunia Maya

Saat kecerdasan buatan terus berkembang, kemungkinan pelaku ancaman akan terus mencari cara baru untuk menyalahgunakannya. Waktu akan memberi tahu apakah ChatGPT menjadi populer di kalangan penjahat dunia maya, atau apakah alat berbasis AI lain akan mengambil alih.

Chatbot bertenaga AI ChatGPT baru dari OpenAI digunakan oleh penjahat dunia maya untuk menulis malware dan meningkatkan operasi.

ChatBot Bertenaga AI Baru, Digunakan untuk Menulis Malware

Pakar keamanan dunia maya dari Check Point Research telah menemukan peretas menggunakan chatbot ChatGPT untuk menulis kode berbahaya dan memperbaiki operasi kejahatan dunia maya.

Pada 30 November 2022, OpenAI meluncurkan chatbotnya sendiri yang dikenal sebagai ChatGPT. Chatbot ini dapat terlibat dalam percakapan dengan pengguna, tetapi tidak butuh waktu lama setelah tanggal peluncuran bagi penjahat dunia maya untuk mulai menyalahgunakan bot ini.

Dalam postingan Check Point Research, tertulis bahwa peneliti telah menemukan sebuah thread bernama “‘ChatGPT – Manfaat Malware'” di sebuah forum peretasan.

Penulis tampaknya “bereksperimen dengan ChatGPT untuk membuat ulang jenis dan teknik malware yang dijelaskan dalam publikasi penelitian dan tulisan tentang malware umum”, dan membagikan contoh pekerjaan mereka; pencuri berbasis Python yang “mencari jenis file umum, menyalinnya ke folder acak di dalam folder Temp, mem-ZIP-nya, dan mengunggahnya ke server FTP berkode keras.”

Check Point Research Telah Memverifikasi Klaim Penulis

Setelah menilai contoh skrip malware yang disediakan di posting forum peretasan, Check Point Research memutuskan bahwa itu sah.

Baca Juga:  Cara mengetahui apakah Mac Anda telah diretas

Ditemukan bahwa jenis malware khusus ini dapat mencari dua belas jenis file umum, termasuk PDF, dokumen Microsoft Office, dan gambar. Jika malware menemukan file yang berpotensi berharga, file tersebut akan disalin dan di-zip. Operator malware kemudian mengirimkan file yang disalin melalui koneksi online.

Check Point Research juga mencatat bahwa operator malware tidak mengenkripsi file yang disalin atau mengirimkannya dengan aman, yang berarti file tersebut dapat jatuh ke tangan pihak ketiga.

ChatDPT Digunakan untuk Kegiatan Terlarang Tambahan

Check Point Research juga menyatakan dalam postingan tersebut bahwa pelaku ancaman dapat menggunakan ChatGPT untuk aktivitas kriminal lainnya. Diskusi tambahan, berjudul “Menyalahgunakan ChatGPT untuk membuat skrip Dark Web Marketplaces.”, ditemukan oleh Check Point Research, di mana penulis menunjukkan betapa mudahnya membuat pasar Dark Web, menggunakan ChatGPT.”

Baca Juga:  Eksploitasi berbahaya Chrome zero-day ditemukan, perbarui browser Anda sekarang

Di utas, penulis menerbitkan kode yang dapat menerima harga cryptocurrency langsung menggunakan API pihak ketiga. Ini kemudian berkontribusi pada sistem pembayaran berbasis kripto yang sering digunakan di web gelap.

Check Point Research menyimpulkan bahwa “Masih terlalu dini untuk memutuskan apakah kemampuan ChatGPT akan menjadi alat favorit baru bagi peserta di Dark Web.” Perusahaan akan terus memantau penggunaan ilegal ChatGPT sepanjang tahun 2023 untuk melihat bagaimana perkembangannya.

Kecerdasan Buatan Dapat Terus Dimanfaatkan oleh Penjahat Dunia Maya

Saat kecerdasan buatan terus berkembang, kemungkinan pelaku ancaman akan terus mencari cara baru untuk menyalahgunakannya. Waktu akan memberi tahu apakah ChatGPT menjadi populer di kalangan penjahat dunia maya, atau apakah alat berbasis AI lain akan mengambil alih.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru