fbpx
30.4 C
Jakarta
Rabu, 22 Mei 2024

Google Chrome vs Mozilla Firefox: Peramban mana yang terbaik?

Ada banyak browser untuk dipilih akhir-akhir ini, terutama sekarang Microsoft Edge telah mengatur rumahnya selama beberapa tahun terakhir. Pertarungan kuno di era internet adalah Chrome vs Firefox. Inilah perbedaan utamanya.

Microsoft Edge dan Google Chrome tidak memiliki banyak perbedaan akhir-akhir ini, dengan kedua browser berbasis Chromium. Firefox Mozilla menonjol di pasar dengan banyak aplikasi berbasis Chromium, menggunakan mesin Quantum milik perusahaan sendiri.

Firefox juga cukup unik karena dijalankan oleh organisasi nirlaba, yaitu Mozilla, dibandingkan dengan merek besar seperti Google dan Microsoft.

Poin perbedaan utama ini menjadikan Firefox salah satu opsi yang lebih menarik untuk pilihan browser Anda. Namun, apa yang positif bagi sebagian orang mungkin dianggap negatif bagi orang lain. Mari selami dan lihat bagaimana browser Mozilla dibandingkan dengan Google.

Ada lebih banyak ekstensi untuk Chrome

Manfaat besar berbasis Chromium adalah akses Google Chrome ke ekstensi. Kisaran ekstensi dan add-on yang ditawarkan Firefox sama sekali tidak remeh, tetapi untuk pilihan semata, Chrome menang di sini.

Baca Juga:  OpenResty® Scalable Web Platform dinamis berbasis NGINX dan LuaJIT

Jika menyesuaikan tampilan pengalaman browser Anda adalah sesuatu yang Anda sukai, maka Google juga menawarkan lebih banyak pilihan tema.

Firefox menarik dengan fitur yang ramah pengguna

Chrome dan Firefox menawarkan banyak fitur keamanan dan privasi, tetapi browser Mozilla mungkin menarik perhatian orang-orang yang kurang tertarik dengan dunia yang padat pelacakan yang kita tinggali saat ini.

Firefox menawarkan banyak fitur privasi dan keamanan secara default, daripada mengharuskan Anda menyelidiki pengaturan untuk membuang opsi pelacakan tertentu dan sejenisnya. Misalnya, Firefox memblokir pelacak pihak ketiga secara default dalam penggunaan sehari-hari. Pelacakan pihak ketiga melibatkan pengumpulan data penjelajahan Anda di beberapa situs, biasanya untuk tujuan periklanan. Di Chrome, Anda harus masuk ke Mode Penyamaran dan kemudian memilih untuk memblokir pelacak ini sebelum diterapkan.

Browser Mozilla juga menawarkan Perlindungan Pelacakan yang Ditingkatkan. Dengan pengaturan ini, Firefox akan memblokir semua pelacak yang terdeteksi.

Kurang dari pengaturan privasi atau keamanan, tetapi sesuatu yang akan menjadi tambahan yang disambut baik bagi banyak orang, adalah kemampuan untuk memblokir pemutaran video secara otomatis juga.

Baca Juga:  Apple diberitakan sedang mengerjakan beberapa tampilan Mac mandiri untuk tahun 2023

Mereka menangani tab secara berbeda

Google Chrome belum banyak berinovasi dalam pengelolaan tab selama beberapa tahun terakhir. Microsoft Edge telah memperkenalkan tab vertikal dan Firefox memiliki solusi sederhana untuk menghindari kekacauan yang kacau.

Daripada membiarkan Anda menafsirkan logo saat teks terpotong saat jumlah tab Anda bertambah, seperti yang dilakukan Chrome, Firefox hanya menyimpan nama tab sebagai panjang penuh dan mengharuskan Anda menggulir tab secara horizontal. Ini merupakan langkah ekstra tetapi membuat navigasi cepat sedikit lebih mudah.

Chrome akan menang untuk penggemar Google

Banyak yang akan menggunakan Chrome karena integrasinya dengan ekosistem Google. Jika Anda suka menggunakan rangkaian aplikasi Google dan memanfaatkan hal-hal seperti Chromecast, Anda mungkin telah membuat keputusan di sini dan tidak ada fitur menarik yang ditawarkan Firefox di atas Chrome yang akan mempengaruhi Anda.

Ada banyak browser untuk dipilih akhir-akhir ini, terutama sekarang Microsoft Edge telah mengatur rumahnya selama beberapa tahun terakhir. Pertarungan kuno di era internet adalah Chrome vs Firefox. Inilah perbedaan utamanya.

Microsoft Edge dan Google Chrome tidak memiliki banyak perbedaan akhir-akhir ini, dengan kedua browser berbasis Chromium. Firefox Mozilla menonjol di pasar dengan banyak aplikasi berbasis Chromium, menggunakan mesin Quantum milik perusahaan sendiri.

Firefox juga cukup unik karena dijalankan oleh organisasi nirlaba, yaitu Mozilla, dibandingkan dengan merek besar seperti Google dan Microsoft.

Poin perbedaan utama ini menjadikan Firefox salah satu opsi yang lebih menarik untuk pilihan browser Anda. Namun, apa yang positif bagi sebagian orang mungkin dianggap negatif bagi orang lain. Mari selami dan lihat bagaimana browser Mozilla dibandingkan dengan Google.

Ada lebih banyak ekstensi untuk Chrome

Manfaat besar berbasis Chromium adalah akses Google Chrome ke ekstensi. Kisaran ekstensi dan add-on yang ditawarkan Firefox sama sekali tidak remeh, tetapi untuk pilihan semata, Chrome menang di sini.

Baca Juga:  Pretty WordPress Permalinks di Azure

Jika menyesuaikan tampilan pengalaman browser Anda adalah sesuatu yang Anda sukai, maka Google juga menawarkan lebih banyak pilihan tema.

Firefox menarik dengan fitur yang ramah pengguna

Chrome dan Firefox menawarkan banyak fitur keamanan dan privasi, tetapi browser Mozilla mungkin menarik perhatian orang-orang yang kurang tertarik dengan dunia yang padat pelacakan yang kita tinggali saat ini.

Firefox menawarkan banyak fitur privasi dan keamanan secara default, daripada mengharuskan Anda menyelidiki pengaturan untuk membuang opsi pelacakan tertentu dan sejenisnya. Misalnya, Firefox memblokir pelacak pihak ketiga secara default dalam penggunaan sehari-hari. Pelacakan pihak ketiga melibatkan pengumpulan data penjelajahan Anda di beberapa situs, biasanya untuk tujuan periklanan. Di Chrome, Anda harus masuk ke Mode Penyamaran dan kemudian memilih untuk memblokir pelacak ini sebelum diterapkan.

Browser Mozilla juga menawarkan Perlindungan Pelacakan yang Ditingkatkan. Dengan pengaturan ini, Firefox akan memblokir semua pelacak yang terdeteksi.

Kurang dari pengaturan privasi atau keamanan, tetapi sesuatu yang akan menjadi tambahan yang disambut baik bagi banyak orang, adalah kemampuan untuk memblokir pemutaran video secara otomatis juga.

Baca Juga:  Eksploitasi berbahaya Chrome zero-day ditemukan, perbarui browser Anda sekarang

Mereka menangani tab secara berbeda

Google Chrome belum banyak berinovasi dalam pengelolaan tab selama beberapa tahun terakhir. Microsoft Edge telah memperkenalkan tab vertikal dan Firefox memiliki solusi sederhana untuk menghindari kekacauan yang kacau.

Daripada membiarkan Anda menafsirkan logo saat teks terpotong saat jumlah tab Anda bertambah, seperti yang dilakukan Chrome, Firefox hanya menyimpan nama tab sebagai panjang penuh dan mengharuskan Anda menggulir tab secara horizontal. Ini merupakan langkah ekstra tetapi membuat navigasi cepat sedikit lebih mudah.

Chrome akan menang untuk penggemar Google

Banyak yang akan menggunakan Chrome karena integrasinya dengan ekosistem Google. Jika Anda suka menggunakan rangkaian aplikasi Google dan memanfaatkan hal-hal seperti Chromecast, Anda mungkin telah membuat keputusan di sini dan tidak ada fitur menarik yang ditawarkan Firefox di atas Chrome yang akan mempengaruhi Anda.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru