fbpx
27.8 C
Jakarta
Selasa, 25 Juni 2024

Google akan mematikan Layanan Gmail versi HTML Dasar pada Januari 2024

Google akan menghentikan versi HTML Dasar layanan Gmail-nya pada Januari 2024.

Tidak jelas kapan Google membuat keputusan untuk mengakhiri dukungan HTML Dasar – berita mengenai hal ini dapat ditemukan di halaman dukungan yang berjudul “Gunakan Gmail versi terbaru di browser Anda.” Pengambilan terakhir halaman Archive.org berasal dari akhir tahun 2022, dan cache Google sendiri belum memberikan informasi yang dapat mengidentifikasi tanggal perubahan tersebut.

Register bertanya kepada Google kapan keputusan untuk mengakhiri Basic HTML dibuat, dan alasannya.

Seorang juru bicara mengirimi kami pernyataan berikut:
“Tampilan HTML Dasar Gmail adalah versi Gmail sebelumnya yang digantikan oleh penerus modernnya 10+ tahun yang lalu dan tidak menyertakan fungsionalitas fitur Gmail penuh.”

Google menyarankan bahwa tidak menyertakan “fungsi penuh fitur Gmail” adalah inti dari penawaran HTML Dasar. Saat koresponden Anda memuatnya, Google menyampaikan peringatan bahwa itu “dirancang untuk koneksi yang lebih lambat dan browser lama”.

Baca Juga:  Kanada melarang TikTok dari perangkat pemerintah dengan alasan risiko keamanan

Menariknya, saat kami menggunakan alat Inspect>Network Chrome untuk menguji waktu buka halaman HTML, waktu yang dihasilkan adalah 1.200 milidetik. Gmail penuh lemak dimuat dalam 700 milidetik tetapi kemudian terus memuat elemen selama hampir satu menit sebelum berhenti.

Keputusan tersebut dikritik oleh Pratik Patel, yang menggambarkan dirinya di Mastodon sebagai “seorang teknolog buta… yang mendapati dirinya memperjuangkan #aksesibilitas untuk kesenangan dan kebutuhan.”

“Saya tahu banyak #orang buta yang menggunakan tampilan HTML GMail. Mereka tidak hanya bingung tapi juga tidak senang,” tulisnya.

Patel juga mencatat bahwa Google telah membuat tampilan HTML Dasar lebih sulit ditemukan dalam beberapa bulan terakhir, sebuah perubahan yang dia pahami sekarang karena fitur tersebut telah dibatalkan.

Baca Juga:  5 hal yang membuat Mac lebih baik daripada Windows

Google terkenal karena menghentikan layanan yang karena alasan apa pun tidak memenuhi tujuannya. Selama bertahun-tahun, perusahaan ini telah mematikan aplikasi favorit seperti pembaca RSS, kegagalan seperti Wave, proyek seperti Google Code yang kalah dari penawaran pesaingnya, dan teknologi iklan invasif yang ditolak oleh perusahaan serupa.

Namun Big G juga mempertahankan beberapa penawaran tetap hidup setelah pemberontakan pengguna. Pada tahun 2022, misalnya, mereka tetap menggunakan G Suite edisi lama yang gratis setelah menerima banyak keluhan dari pengguna yang merasa dijanjikan bahwa layanan tersebut akan tersedia selamanya.

Google menegaskan pihaknya “berkomitmen untuk menjadikan aksesibilitas sebagai pertimbangan utama” dan mencantumkan banyak fitur aksesibilitas di Gmail – di antaranya dukungan pembaca layar dan email hands-free. ®






Reporter: Bejo Nuswantoro

Google akan menghentikan versi HTML Dasar layanan Gmail-nya pada Januari 2024.

Tidak jelas kapan Google membuat keputusan untuk mengakhiri dukungan HTML Dasar – berita mengenai hal ini dapat ditemukan di halaman dukungan yang berjudul “Gunakan Gmail versi terbaru di browser Anda.” Pengambilan terakhir halaman Archive.org berasal dari akhir tahun 2022, dan cache Google sendiri belum memberikan informasi yang dapat mengidentifikasi tanggal perubahan tersebut.

Register bertanya kepada Google kapan keputusan untuk mengakhiri Basic HTML dibuat, dan alasannya.

Seorang juru bicara mengirimi kami pernyataan berikut:
“Tampilan HTML Dasar Gmail adalah versi Gmail sebelumnya yang digantikan oleh penerus modernnya 10+ tahun yang lalu dan tidak menyertakan fungsionalitas fitur Gmail penuh.”

Google menyarankan bahwa tidak menyertakan “fungsi penuh fitur Gmail” adalah inti dari penawaran HTML Dasar. Saat koresponden Anda memuatnya, Google menyampaikan peringatan bahwa itu “dirancang untuk koneksi yang lebih lambat dan browser lama”.

Baca Juga:  Google Mulai Integrasikan Chatbot AI Bard di Chrome Saingi ChatGPT

Menariknya, saat kami menggunakan alat Inspect>Network Chrome untuk menguji waktu buka halaman HTML, waktu yang dihasilkan adalah 1.200 milidetik. Gmail penuh lemak dimuat dalam 700 milidetik tetapi kemudian terus memuat elemen selama hampir satu menit sebelum berhenti.

Keputusan tersebut dikritik oleh Pratik Patel, yang menggambarkan dirinya di Mastodon sebagai “seorang teknolog buta… yang mendapati dirinya memperjuangkan #aksesibilitas untuk kesenangan dan kebutuhan.”

“Saya tahu banyak #orang buta yang menggunakan tampilan HTML GMail. Mereka tidak hanya bingung tapi juga tidak senang,” tulisnya.

Patel juga mencatat bahwa Google telah membuat tampilan HTML Dasar lebih sulit ditemukan dalam beberapa bulan terakhir, sebuah perubahan yang dia pahami sekarang karena fitur tersebut telah dibatalkan.

Baca Juga:  Google Melindungi Pengaturan Gmail Sensitif Dengan Multi-Faktor

Google terkenal karena menghentikan layanan yang karena alasan apa pun tidak memenuhi tujuannya. Selama bertahun-tahun, perusahaan ini telah mematikan aplikasi favorit seperti pembaca RSS, kegagalan seperti Wave, proyek seperti Google Code yang kalah dari penawaran pesaingnya, dan teknologi iklan invasif yang ditolak oleh perusahaan serupa.

Namun Big G juga mempertahankan beberapa penawaran tetap hidup setelah pemberontakan pengguna. Pada tahun 2022, misalnya, mereka tetap menggunakan G Suite edisi lama yang gratis setelah menerima banyak keluhan dari pengguna yang merasa dijanjikan bahwa layanan tersebut akan tersedia selamanya.

Google menegaskan pihaknya “berkomitmen untuk menjadikan aksesibilitas sebagai pertimbangan utama” dan mencantumkan banyak fitur aksesibilitas di Gmail – di antaranya dukungan pembaca layar dan email hands-free. ®






Reporter: Bejo Nuswantoro

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru