fbpx
27.3 C
Jakarta
Sabtu, 13 April 2024

Pengacara Elon Musk Menuduh Microsoft Menyalahgunakan API Twitter untuk Mengumpulkan Data

Sepertinya Elon Musk bergerak untuk melaksanakan ancamannya untuk menuntut Microsoft setelah perusahaan tersebut menolak membayar biaya akses API baru Twitter.

Pada hari Kamis, pengacara pribadi Musk, Alex Spiro, mengirim surat ke Microsoft, menuduh raksasa perangkat lunak itu melanggar peraturan Twitter tentang penggunaan API-nya, menurut The New York Times.

Kami juga memperoleh surat dari kantor Spiro, dan mengungkapkan bahwa Microsoft diduga mengumpulkan sejumlah besar tweet melalui API Twitter, meskipun perusahaan media sosial memberlakukan “batasan tarif” pada akses tersebut.

“Terlepas dari keterbatasan ini, Microsoft Apps mengakses API Twitter lebih dari 780 juta kali dan mengambil lebih dari 26 miliar tweet pada tahun 2022 saja,” tulis Spiro. “Memang, untuk salah satu Aplikasi Microsoft, informasi akun Microsoft secara langsung menyatakan bahwa mereka bermaksud untuk mengizinkan pelanggannya untuk ‘melewati batas pelambatan.’”

API Twitter memungkinkan aplikasi dan situs pihak ketiga untuk menarik dan memposting informasi dengan cepat ke platform media sosial. Tetapi di bawah Elon Musk, Twitter telah mulai membebankan biaya untuk akses ke API, yang telah mendorong perusahaan termasuk Microsoft untuk menalangi biaya tersebut, yang dapat berkisar dari $42.000 hingga $210.000 per bulan.

Akibatnya, Microsoft baru-baru ini terpaksa menghentikan dukungan Twitter dari platform iklan Kampanye Cerdas perusahaan. Sebagai tanggapan, Musk mengisyaratkan dia siap untuk menuntut sambil menyiratkan Microsoft telah menyalahgunakan akses API Twitter untuk melatih algoritme AI-nya.

Baca Juga:  Montana melarang Telegram, WeChat, dan Temu dari perangkat pemerintah US

“Mereka berlatih secara ilegal menggunakan data Twitter. Waktu gugatan, ”kata Musk dalam tweet bulan lalu.

Surat Spiro tidak menyebutkan apapun tentang Microsoft yang menggunakan akses Twitter API untuk melatih model bahasa AI. Alih-alih, ini berfokus pada bagaimana Redmond diduga mengoperasikan delapan aplikasi API Twitter terpisah untuk memasok layanan ke “produk dan layanan Microsoft, termasuk Xbox One, Bing Pages, Azure, Power Platform, dan Iklan.”

“Perjanjian (Twitter API) memperjelas bahwa Microsoft berkewajiban untuk mengungkapkan dan mendapatkan persetujuan untuk kasus penggunaan yang dimaksudkan untuk setiap Aplikasi Microsoft, dan untuk memberi tahu Twitter tentang setiap modifikasi substantif terhadap kasus penggunaan tersebut.

Namun Microsoft tidak mengidentifikasi kasus penggunaan apa pun untuk enam dari delapan Aplikasi Microsoft yang terus beroperasi hingga bulan lalu,” tulis Spiro.

Pengacara Musk juga menemukan bukti bahwa Microsoft mengumpulkan data dari API Twitter untuk klien pemerintah yang tidak disebutkan namanya.

“Perjanjian melarang penggunaan API Twitter atas nama ‘entitas terkait pemerintah mana pun’ tanpa terlebih dahulu ‘mengidentifikasi[ing] semua Pengguna Akhir Pemerintah tersebut’ ke Twitter. Namun Microsoft tidak memberikan pemberitahuan semacam itu ke Twitter,” tulis Spiro.

Baca Juga:  Sepertiga dari 12 Kerentanan yang Dieksploitasi Berada di Produk Microsoft

Dia sekarang menuntut Microsoft menjalani “audit kepatuhan” untuk memverifikasi apakah itu melanggar aturan. Ini termasuk Microsoft mengidentifikasi semua konten Twitter yang saat ini dimilikinya, bersama dengan catatan tentang bagaimana data tersebut digunakan.

Ini dapat mengarah pada tindakan hukum yang lebih besar jika audit Twitter menemukan lebih banyak kesalahan, atau jika Microsoft menolak untuk mematuhinya. Spiro meminta raksasa perangkat lunak itu untuk memberikan informasi yang diminta paling lambat 7 Juni.

Gugatan juga akan terjadi karena Musk sedang mengembangkan program chatbot AI-nya sendiri untuk bersaing dengan ChatGPT OpenAI, yang digunakan Microsoft untuk menggerakkan Bing. Musk sejak itu mengambil beberapa kesempatan di OpenAI, termasuk kemungkinan menggugat perusahaan, yang ironisnya dia bantu temukan.

Untuk saat ini, Microsoft hanya mengindikasikan rencananya untuk bekerja sama dengan Spiro dalam audit kepatuhan. “Kami mendengar dari firma hukum yang mewakili Twitter dengan beberapa pertanyaan tentang penggunaan API Twitter gratis kami sebelumnya.

Kami akan meninjau pertanyaan ini dan menanggapinya dengan tepat. Kami berharap dapat melanjutkan kemitraan jangka panjang kami dengan perusahaan, ”kata Microsoft dalam sebuah pernyataan.

Sepertinya Elon Musk bergerak untuk melaksanakan ancamannya untuk menuntut Microsoft setelah perusahaan tersebut menolak membayar biaya akses API baru Twitter.

Pada hari Kamis, pengacara pribadi Musk, Alex Spiro, mengirim surat ke Microsoft, menuduh raksasa perangkat lunak itu melanggar peraturan Twitter tentang penggunaan API-nya, menurut The New York Times.

Kami juga memperoleh surat dari kantor Spiro, dan mengungkapkan bahwa Microsoft diduga mengumpulkan sejumlah besar tweet melalui API Twitter, meskipun perusahaan media sosial memberlakukan “batasan tarif” pada akses tersebut.

“Terlepas dari keterbatasan ini, Microsoft Apps mengakses API Twitter lebih dari 780 juta kali dan mengambil lebih dari 26 miliar tweet pada tahun 2022 saja,” tulis Spiro. “Memang, untuk salah satu Aplikasi Microsoft, informasi akun Microsoft secara langsung menyatakan bahwa mereka bermaksud untuk mengizinkan pelanggannya untuk ‘melewati batas pelambatan.’”

API Twitter memungkinkan aplikasi dan situs pihak ketiga untuk menarik dan memposting informasi dengan cepat ke platform media sosial. Tetapi di bawah Elon Musk, Twitter telah mulai membebankan biaya untuk akses ke API, yang telah mendorong perusahaan termasuk Microsoft untuk menalangi biaya tersebut, yang dapat berkisar dari $42.000 hingga $210.000 per bulan.

Akibatnya, Microsoft baru-baru ini terpaksa menghentikan dukungan Twitter dari platform iklan Kampanye Cerdas perusahaan. Sebagai tanggapan, Musk mengisyaratkan dia siap untuk menuntut sambil menyiratkan Microsoft telah menyalahgunakan akses API Twitter untuk melatih algoritme AI-nya.

Baca Juga:  Montana melarang Telegram, WeChat, dan Temu dari perangkat pemerintah US

“Mereka berlatih secara ilegal menggunakan data Twitter. Waktu gugatan, ”kata Musk dalam tweet bulan lalu.

Surat Spiro tidak menyebutkan apapun tentang Microsoft yang menggunakan akses Twitter API untuk melatih model bahasa AI. Alih-alih, ini berfokus pada bagaimana Redmond diduga mengoperasikan delapan aplikasi API Twitter terpisah untuk memasok layanan ke “produk dan layanan Microsoft, termasuk Xbox One, Bing Pages, Azure, Power Platform, dan Iklan.”

“Perjanjian (Twitter API) memperjelas bahwa Microsoft berkewajiban untuk mengungkapkan dan mendapatkan persetujuan untuk kasus penggunaan yang dimaksudkan untuk setiap Aplikasi Microsoft, dan untuk memberi tahu Twitter tentang setiap modifikasi substantif terhadap kasus penggunaan tersebut.

Namun Microsoft tidak mengidentifikasi kasus penggunaan apa pun untuk enam dari delapan Aplikasi Microsoft yang terus beroperasi hingga bulan lalu,” tulis Spiro.

Pengacara Musk juga menemukan bukti bahwa Microsoft mengumpulkan data dari API Twitter untuk klien pemerintah yang tidak disebutkan namanya.

“Perjanjian melarang penggunaan API Twitter atas nama ‘entitas terkait pemerintah mana pun’ tanpa terlebih dahulu ‘mengidentifikasi[ing] semua Pengguna Akhir Pemerintah tersebut’ ke Twitter. Namun Microsoft tidak memberikan pemberitahuan semacam itu ke Twitter,” tulis Spiro.

Baca Juga:  700 pekerja Ubisoft mogok di Prancis karena kegagalan negosiasi gaji

Dia sekarang menuntut Microsoft menjalani “audit kepatuhan” untuk memverifikasi apakah itu melanggar aturan. Ini termasuk Microsoft mengidentifikasi semua konten Twitter yang saat ini dimilikinya, bersama dengan catatan tentang bagaimana data tersebut digunakan.

Ini dapat mengarah pada tindakan hukum yang lebih besar jika audit Twitter menemukan lebih banyak kesalahan, atau jika Microsoft menolak untuk mematuhinya. Spiro meminta raksasa perangkat lunak itu untuk memberikan informasi yang diminta paling lambat 7 Juni.

Gugatan juga akan terjadi karena Musk sedang mengembangkan program chatbot AI-nya sendiri untuk bersaing dengan ChatGPT OpenAI, yang digunakan Microsoft untuk menggerakkan Bing. Musk sejak itu mengambil beberapa kesempatan di OpenAI, termasuk kemungkinan menggugat perusahaan, yang ironisnya dia bantu temukan.

Untuk saat ini, Microsoft hanya mengindikasikan rencananya untuk bekerja sama dengan Spiro dalam audit kepatuhan. “Kami mendengar dari firma hukum yang mewakili Twitter dengan beberapa pertanyaan tentang penggunaan API Twitter gratis kami sebelumnya.

Kami akan meninjau pertanyaan ini dan menanggapinya dengan tepat. Kami berharap dapat melanjutkan kemitraan jangka panjang kami dengan perusahaan, ”kata Microsoft dalam sebuah pernyataan.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru