fbpx
27.3 C
Jakarta
Sabtu, 13 April 2024

Montana melarang Telegram, WeChat, dan Temu dari perangkat pemerintah US

Pada hari Rabu, Gubernur Montana US Greg Gianforte tidak hanya melarang TikTok di seluruh negara bagian. Dia juga menuduh Telegram, WeChat, dan aplikasi belanja Temu “terikat dengan musuh asing” dan mengarahkan agar mereka dan aplikasi serupa dilarang dari perangkat pemerintah dan semua bisnis negara.

Gianforte juga mengutip editor video CapCut milik pemilik TikTok, ByteDance, dan Lemon8 sebagai contoh aplikasi yang menyinggung.

Dengan larangan ini, Gianforte tampaknya menargetkan aplikasi yang terkait dengan China, mengingat ByteDance, pemilik Temu Pinduoduo, dan pemilik WeChat Tencent semuanya berbasis di negara tersebut.

Telegram adalah pengecualian: didirikan di Rusia tetapi saat ini berkantor pusat di Dubai.

Surat Gianforte mengklaim bahwa pemerintah Rusia menggunakan aplikasi tersebut untuk “memantau pengguna dan mendapatkan informasi pribadi, sensitif, dan rahasia”, mungkin merujuk pada laporan Februari Wired.

Kebijakan baru Montana akan berlaku pada 1 Juni. Daftar perangkat yang tidak dapat memiliki aplikasi termasuk “semua ponsel, laptop, tablet, komputer desktop, dan perangkat lain yang dikeluarkan negara yang terhubung ke internet.”

Baca Juga:  MacGPT adalah aplikasi wajib berikutnya untuk menu Mac Anda

Dan larangan tersebut tidak hanya berlaku untuk pegawai pemerintah: Gianforte mengatakan bahwa “perusahaan pihak ketiga mana pun yang menjalankan bisnis untuk atau atas nama Negara Bagian Montana tidak boleh menggunakan aplikasi ini.”

Gianforte telah memblokir TikTok di perangkat pemerintah atau perangkat yang terhubung ke jaringan negara pada Desember, jadi ini memperluas kebijakan tersebut ke rangkaian aplikasi utama lainnya.

WeChat dan Telegram Messenger banyak digunakan untuk obrolan, misalnya, dan aplikasi belanja Temu saat ini merupakan aplikasi gratis paling populer di AS di App Store dan Google Play. Jika aplikasi yang menyinggung saat ini diunduh di perangkat apa pun, Gianforte telah menginstruksikan mereka untuk “segera dihapus”.

Baca Juga:  Apa itu Bot Trading Crypto di Telegram?

Terlepas dari klaim Gianforte bahwa “terdokumentasi dengan baik” bahwa TikTok memberikan informasi dan data pribadi kepada Partai Komunis China, tidak jelas apakah pemilik ByteDance benar-benar menyampaikan data tersebut kembali ke pemerintah.

Namun seperti yang kami laporkan pada bulan Maret, Kongres tampaknya tidak terlalu tertarik dengan jawabannya — banyak yang telah mengambil keputusan.

Pada hari Rabu, Gubernur Montana US Greg Gianforte tidak hanya melarang TikTok di seluruh negara bagian. Dia juga menuduh Telegram, WeChat, dan aplikasi belanja Temu “terikat dengan musuh asing” dan mengarahkan agar mereka dan aplikasi serupa dilarang dari perangkat pemerintah dan semua bisnis negara.

Gianforte juga mengutip editor video CapCut milik pemilik TikTok, ByteDance, dan Lemon8 sebagai contoh aplikasi yang menyinggung.

Dengan larangan ini, Gianforte tampaknya menargetkan aplikasi yang terkait dengan China, mengingat ByteDance, pemilik Temu Pinduoduo, dan pemilik WeChat Tencent semuanya berbasis di negara tersebut.

Telegram adalah pengecualian: didirikan di Rusia tetapi saat ini berkantor pusat di Dubai.

Surat Gianforte mengklaim bahwa pemerintah Rusia menggunakan aplikasi tersebut untuk “memantau pengguna dan mendapatkan informasi pribadi, sensitif, dan rahasia”, mungkin merujuk pada laporan Februari Wired.

Kebijakan baru Montana akan berlaku pada 1 Juni. Daftar perangkat yang tidak dapat memiliki aplikasi termasuk “semua ponsel, laptop, tablet, komputer desktop, dan perangkat lain yang dikeluarkan negara yang terhubung ke internet.”

Baca Juga:  Bagaimana AI Akan Mempengaruhi Alur Kerja Pengembang

Dan larangan tersebut tidak hanya berlaku untuk pegawai pemerintah: Gianforte mengatakan bahwa “perusahaan pihak ketiga mana pun yang menjalankan bisnis untuk atau atas nama Negara Bagian Montana tidak boleh menggunakan aplikasi ini.”

Gianforte telah memblokir TikTok di perangkat pemerintah atau perangkat yang terhubung ke jaringan negara pada Desember, jadi ini memperluas kebijakan tersebut ke rangkaian aplikasi utama lainnya.

WeChat dan Telegram Messenger banyak digunakan untuk obrolan, misalnya, dan aplikasi belanja Temu saat ini merupakan aplikasi gratis paling populer di AS di App Store dan Google Play. Jika aplikasi yang menyinggung saat ini diunduh di perangkat apa pun, Gianforte telah menginstruksikan mereka untuk “segera dihapus”.

Baca Juga:  Meta akan menghapus berita dari Facebook dan Instagram di Kanada

Terlepas dari klaim Gianforte bahwa “terdokumentasi dengan baik” bahwa TikTok memberikan informasi dan data pribadi kepada Partai Komunis China, tidak jelas apakah pemilik ByteDance benar-benar menyampaikan data tersebut kembali ke pemerintah.

Namun seperti yang kami laporkan pada bulan Maret, Kongres tampaknya tidak terlalu tertarik dengan jawabannya — banyak yang telah mengambil keputusan.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru