fbpx
32.1 C
Jakarta
Minggu, 14 Juli 2024

Apa itu Fork di Crypto?

Apa Itu Fork?

Fork terjadi setiap kali komunitas yang mengatur blockchain memutuskan untuk mengubah peraturan atau protokol dasar. Ini biasanya dipicu oleh perubahan atau peningkatan yang dilakukan pada protokol blockchain asli. Ini menghasilkan proses yang disebut ‘forking’, yang mengarah ke pembuatan Fork hard dan soft.

Key Takeaway

– Sebuah ‘Fork’ terjadi di jaringan blockchain ketika perubahan substansial dilakukan pada basis kodenya atau aturan operasinya.
– Fork dirancang untuk mengadaptasi kemampuan jaringan agar sesuai dengan preferensi komunitas atau untuk memenuhi tuntutan teknologi tertentu.
– Blockchain baru, yang memiliki fitur yang serupa tetapi disesuaikan, dapat muncul dari yang sudah ada melalui hard fork. Blockchain terkenal seperti Bitcoin dan Ethereum telah dicabang berkali-kali, menghasilkan blockchain independen baru.
– Ada juga Soft Fork, yang kompatibel ke belakang, di mana peningkatan kecil dilakukan pada blockchain yang ada.

Salah satu contoh forking yang paling menonjol dapat dilihat pada ketidakpuasan dalam komunitas Bitcoin awal, yang mengarah pada penciptaan dua cryptocurrency terkenal: BSV (Bitcoin Satoshi’s Vision) dan BCH (Bitcoin Cash).

Fitur-fitur tertentu tetap sama, seperti total pasokan, pasokan yang beredar, dan catatan aset yang dipegang oleh akun buku besar individu. Ini berarti bahwa setiap pemegang bitcoin menerima BSV dan BCH sama dengan jumlah bitcoin yang mereka pegang. Dalam istilah yang lebih sederhana, jika Anda memiliki satu Bitcoin, Anda juga akan menerima masing-masing satu BSV dan satu BCH.

Proses ini melahirkan rantai baru, yang sekarang kita kenal sebagai “Bitcoin Forks”. Banyak fork Bitcoin muncul setelah peristiwa ini. Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa sebenarnya fork itu, dan bagaimana bentuknya.

Bagaimana Cara Kerja Forks?

Fork terjadi ketika bagian dari jaringan blockchain atau aplikasi terdesentralisasi diambil dari sistem yang ada dan dikembangkan lebih lanjut. Ini adalah perubahan yang dibuat pada basis kode atau aturan yang memandu operasi jaringan blockchain.

Perubahan ini membuat perbedaan yang jelas dalam cara jaringan berjalan atau cara penggunanya berinteraksi. ‘Pemotongan’ blockchain atau aplikasi yang ditingkatkan kemudian dapat digabungkan dengan sistem asli untuk membuat versi baru atau dipertahankan sebagai sistem terpisah.

Fork dalam sistem terdesentralisasi dapat terjadi karena beberapa alasan berbeda. Mari kita lihat mengapa percabangan terjadi.

Mengapa Forks Terjadi?

Sistem terpusat mudah ditingkatkan melalui peningkatan sistem langsung. Di sisi lain, peningkatan aplikasi atau jaringan blockchain lebih ketat, dengan konsensus komunitas memainkan peran besar dalam peningkatan atau pembaruan jaringan tersebut.

Jaringan blockchain dikelola oleh peserta utamanya yang memastikan keamanan dan stabilitasnya. Setiap perubahan yang diusulkan ke jaringan harus disetujui oleh setidaknya mayoritas dari anggota inti ini.

Langkah ini tidak diperlukan dalam sistem terpusat tetapi sangat penting dalam forking blockchain. ‘Peserta’ dalam konteks ini mengacu pada penambang di blockchain Proof of Work atau validator di blockchain Proof of Stake. Ini dan anggota komunitas lainnya yang memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam konsensus inti membentuk grup ini.

Ketika (nyata) perubahan dilakukan pada blockchain, blockchain baru dibuat. Jika perubahan baru diterima oleh penambang dan validator di jaringan, mereka akan memutakhirkan node mereka ke versi baru blockchain dan terus memelihara jaringan.

Dalam kasus di mana komunitas tidak dapat mencapai kesepakatan yang seragam, sebuah faksi komunitas dapat memutuskan untuk terus mempertahankan jaringan lama sementara komunitas lainnya pindah ke rantai baru. Ini mengarah pada perpecahan jaringan dan munculnya jaringan blockchain baru yang menyandang sejarah rantai induk tetapi bekerja sedikit berbeda. Forks Bitcoin yang disebutkan sebelumnya adalah contoh yang bagus.

Singkatnya, percabangan dapat terjadi karena satu atau lebih alasan berikut:

Untuk Memperkenalkan Perubahan Aturan Tertanam Dalam Kode Blockchain

Aturan-aturan tertentu seperti persyaratan yang diperlukan untuk menjalankan sebuah node, sistem proposal komunitas, dan tokenomik dapat dimodifikasi melalui fork. Dalam hal ini, teknologi blockchain tidak berubah, tetapi aturan yang memandu bagaimana fungsi manajemen komunitas diubah.

Peningkatan Atau Optimasi Teknologi

Saat jaringan blockchain berkembang, mungkin ada kebutuhan untuk membuat perubahan pada basis kode inti atau kode yang menggerakkan infrastruktur tertentu. Ini dapat memungkinkannya untuk bekerja lebih baik atau memenuhi persyaratan utama komunitas pengguna.

Untuk Membuat Blockchain Atau Aplikasi Independen Baru

Aplikasi blockchain atau terdesentralisasi dapat dicabangkan dalam upaya yang disengaja untuk membuat blockchain baru yang beroperasi secara independen dari rantai induk. Ini dapat dilakukan oleh sebagian kecil komunitas blockchain atau pengembang independen yang ingin meningkatkan teknologi atau aturan rantai induk tanpa membangun blockchain baru dari awal.

Baca Juga:  Hati-hati Pembeli Kripto: 1 dari 4 Token Baru dengan Nilai Apa Pun Adalah Penipuan

Jenis Forks

Mempertimbangkan mode dan hasil dari Fork, Forks blockchain dapat dikategorikan menjadi:

Soft Forks

Soft Forks adalah peningkatan ringan ke jaringan blockchain. Itu adalah perbaikan sederhana pada kode atau aturan blockchain, sehingga blockchain tetap mempertahankan pandangan dan fungsi dasarnya dan dapat dengan mudah digabungkan dengan versi aslinya.

Perubahan baru yang dilakukan pada perangkat lunak blockchain dalam Soft Forks kompatibel dengan catatan dan sistem yang ada sebelum pemutakhiran. Mereka dikatakan ‘kompatibel ke belakang’. Setelah peserta jaringan setuju dengan perubahan ini, versi yang ditingkatkan akan diintegrasikan ke dalam jaringan lama dan versi baru akan muncul.

Hard Forks

Perubahan pada blockchain di hard fork tidak ‘kompatibel ke belakang’. Artinya, perangkat lunak blockchain diubah sedemikian rupa sehingga tidak dapat diintegrasikan dengan catatan dan sistem yang ada. Namun, jika keputusan untuk melakukan pemutakhiran ini sudah bulat, penambang atau validator di jaringan akan memutakhirkan perangkat lunak mereka ke versi baru dan mempertahankan rantai yang seragam alih-alih membelah jaringan. Hard fork dapat dilakukan hanya untuk membagi blockchain.

Forks yang Tidak Disengaja

Forks yang tidak disengaja sangat sering terjadi, meskipun tidak sepopuler soft Forks dan Hard Forks. Forks yang tidak disengaja juga dikenal sebagai Forks sementara. Ini karena mereka tidak direncanakan. Forks sementara terjadi ketika dua penambang atau validator di jaringan menambang blok yang berbeda pada waktu yang sama atau waktu yang hampir bersamaan.

Peristiwa seperti ini memecah blockchain untuk sementara karena peserta jaringan lainnya berjuang untuk memutuskan versi terbaru dan valid dari blockchain. Agar versi blockchain tetap bersatu, penambang harus memutuskan salah satu versi ini untuk dikenali, setelah ini selesai, mereka memperbarui perangkat lunak mereka ke satu versi dan jaringan tetap utuh.

Kegagalan untuk mencapai hal ini pada akhirnya akan menyebabkan perpecahan blockchain saat peserta beralih ke versi yang mereka kenali sebagai yang terkini dan paling valid.

Forks Terkemuka

Perpecahan komunitas Bitcoin yang mengakibatkan perpecahan jaringan yang menghidupkan BSV dan BCH adalah salah satu contoh percabangan paling awal dan paling jelas yang dihasilkan dari ketidaksepakatan komunitas. Kami telah merujuk acara ini di bagian lain. Berikut adalah Forks populer lainnya yang membuat gelombang di ruang crypto.

Ethereum Classic

Ethereum meluncurkan DAO (Organisasi Otonomi Terdesentralisasi) pada tahun 2016 sebagai upaya kolektif untuk menyediakan dana yang memadai untuk proyek yang dibangun di jaringan ‘muda’. DAO telah mengumpulkan lebih dari $150 juta dalam bentuk Ether untuk pendanaan proyek dalam waktu 3 bulan setelah peluncurannya.

Sayangnya, dompet DAO disusupi dalam peretasan senilai $60 juta hanya dalam waktu 5 bulan setelah peluncurannya. Kecelakaan ini berarti kerugian besar bagi DAO dan para kontributor. Untuk menyelamatkan dana yang dicuri, sebuah faksi komunitas Ethereum setuju untuk memundurkan blockchain ke periode pra-peretasan untuk menghapus blok yang berisi catatan pasca-peretasan.

Ini terjadi setelah serangkaian peristiwa yang membuat komunitas tidak dapat melanjutkan usulan soft fork Vitalik Buterin untuk mencegah penyerang memindahkan dana yang dicuri. Namun, sebagian masyarakat bersikeras agar rantai tersebut dipertahankan dengan catatan saat ini. Ini berarti hilangnya total dana DAO. Ini sama sekali tidak dapat diterima oleh masyarakat lainnya.

Akibat perselisihan ini, blockchain Ethereum dipecah menjadi blockchain Ethereum dan Ethereum Classic (ETC). Komunitas Ethereum Classic mempertahankan rantai lama dengan catatan dana yang hilang sementara komunitas Ethereum lainnya memotong rantai dan memundurkan catatan untuk menyelamatkan dana DAO.

Ethereum Konstantinopel Hard Fork

Masalah skalabilitas dan efisiensi sudah mulai mengguncang blockchain Ethereum sejak 2017. Pendekatan pengembang untuk memperbaiki masalah ini hanya berarti menerapkan serangkaian peningkatan lanjutan ke perangkat lunak Ethereum dan aturan jaringan umum. Tetapi blockchain Ethereum sebenarnya tidak dikembangkan dengan baik untuk mendukung protokol dan algoritme baru ini.

Era Metropolis dari evolusi blockchain Ethereum menyertakan serangkaian soft fork untuk menginstal Ethereum Improvement Protocols (EIP). Fase Metropolis dibagi menjadi dua fase – Byzantium dan Konstantinopel.

Soft Fork tahap Byzantium menambahkan fitur seperti abstraksi akun, bom kesulitan, dan ZK-SNARKS (Argumen atau Pengetahuan Non-interaktif Singkat Pengetahuan Nol).

Mengikuti soft fork Byzantium adalah hard fork Konstantinopel yang terjadi pada 2019 atas persetujuan para penambang di jaringan Ethereum. Pembaruan Konstantinopel selesai pada 28 Februari 2019.

Baca Juga:  Cara Membaca Audit Smart Contract, Mengapa Penting

Meskipun blockchain diubah secara ekstensif; blockchain Ethereum tetap utuh, karena penerimaan pembaruan dengan suara bulat oleh peserta jaringan.

Pemutakhiran Konstantinopel memperkenalkan cara yang lebih cepat untuk memverifikasi kontrak pintar melalui EIP-1052 dan fitur lain yang meningkatkan skalabilitas dan pengalaman pengguna blockchain.

Ethereum Fair Dan Ethereum POW

Saat blockchain Ethereum bermigrasi ke algoritma konsensus Proof of Stake; masyarakat terpecah lagi. Beberapa faksi penambang ingin mempertahankan rantai Proof of Work (POW) seperti yang dimaksudkan semula.

Saat Ethereum menyelesaikan peralihan ke POS, komunitas dan rantai Ethereum Fair dan Ethereum POW muncul. Kedua rantai berjalan pada algoritme konsensus Proof of Work dan berharap untuk mempertahankan desain ini, tidak seperti rantai POS yang baru. Pemegang Ethereum menerima airdrop Ether (ETH) 1:1 yang diadakan di Ethereum Fair (ETHF) dan Ethereum POW (ETHW).

Lihat liputan mendalam tentang Ethereum Fair dan Ethereum POW ini.

Bitcoin’s Taproot Soft Fork

Pemutakhiran Taproot bisa dibilang merupakan topik terpanas ruang crypto dalam dua kuartal terakhir tahun 2021. Pemutakhiran diharapkan untuk menambahkan fitur-fitur penting ke blockchain Bitcoin, meningkatkan keamanan jaringan dan membuka blockchain untuk kasus penggunaan terdesentralisasi baru termasuk DeFi dan kontrak pintar.

Penambang di blockchain bitcoin mencapai kesepakatan mayoritas pada Juni 2021 untuk peningkatan ini. 90% penambang yang mengesankan setuju untuk memutakhirkan perangkat lunak mereka ke versi Taproot dari blockchain saat pemutakhiran diterapkan. Peningkatan dijadwalkan pada 14 November 2021 di ketinggian blok 709.632.

Pieter Wullie mengusulkan pemutakhiran pada tahun 2020. Pemutakhiran Taproot menambahkan dukungan untuk tanda tangan Schnorr, meningkatkan fungsionalitas kontrak cerdas, dan mengoptimalkan jaringan kilat Bitcoin. Pembaruan itu kompatibel ke belakang. Penambang diberi waktu 6 bulan untuk memutakhirkan perangkat lunak mereka untuk mendukung pemutakhiran Taproot.

Terra Foundation’s LUNA fork

Keruntuhan LUNA adalah bagian dari kuartal kedua tahun 2022 yang penting untuk ruang crypto. Lihat liputan Decrypt tentang acara tersebut. Disfungsi dalam algoritme pemeliharaan stablecoin untuk

Luna blockchain melihat mata uang cadangan Terra (LUNA) dan Stablecoin (UST) jatuh ke level ekstrim dari masing-masing lebih dari $100 dan level stabil $1.

Dalam upaya menyelamatkan jaringan dan mengurangi kerugian investor; Pendiri Terra – Do Kwon mengusulkan hard fork dari blockchain ke versi yang sudah ada sejak periode pra-crash. Rantai baru akan mempertahankan nama Luna dengan koin asli LUNA tetapi tanpa stablecoin algoritmik. Token asli dan stablecoin rantai lama akan diganti namanya menjadi LUNA Classic (LUNC) dan UST Classic (USTC)

Kedua rantai muncul karena komunitas LUNA Classic terus mempertahankan sistem lama sementara Do Kwon dan pengembang inti LUNA akan mencoba untuk membangun kembali rantai baru. Airdrop juga dilakukan untuk investor LUNA sebelum kecelakaan dan pemegang USTC.

UniSwap Forks

Fork terkenal yang dijelaskan sebelumnya hanya mencakup fork dari jaringan blockchain. Tetapi fork tidak terbatas pada jaringan blockchain saja. Aplikasi terdesentralisasi juga dapat bercabang. Namun, sebagian besar garpu aplikasi terdesentralisasi dilakukan oleh pengembang independen untuk membuat proyek terpisah dengan aplikasi yang berfungsi seperti yang sudah ada. Contoh yang bagus adalah pertukaran Uniswap.

Aplikasi terdesentralisasi pertama kali diluncurkan pada blockchain Ethereum. Pendekatan Uniswap terhadap pertukaran terdesentralisasi dan pembuatan pasar otomatis adalah unik. Bit kode yang menggerakkan aplikasi ini telah diadopsi oleh banyak proyek lainnya. Proyek-proyek tersebut pada dasarnya adalah fork Uniswap dengan perubahan pada aspek-aspek tertentu seperti antarmuka pengguna, tokenomik, dan perubahan teknologi atau tata kelola tertentu lainnya.

Kesimpulan Akhir

Sistem Blockchain, karena strukturnya yang kaku, memerlukan konsensus untuk setiap peningkatan. Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa jumlah proyek blockchain dan cryptocurrency tumbuh lebih cepat, jawaban Anda sesederhana ‘Forks’.

Berlawanan dengan sentimen populer, Forks bukan hanya salinan dari rantai lama, mereka sering mewakili inovasi teknologi atau sudut pandang politik. Forks POW dari Ethereum Blockchain mewakili yang terakhir sementara blockchain kontrak pintar lainnya yang merajalela mewakili yang pertama. Upaya saat ini telah menghasilkan jaringan super cepat dan aman, tetapi masing-masing merupakan sistem yang terpisah.

Sistem terpisah ini akan bekerja untuk menyatukan fitur-fitur ini atau menyewa infrastruktur jika memungkinkan. Bagaimanapun, Forks akan membuat teknologi tetap hidup. Jaringan ini bertujuan untuk mengintegrasikan fitur mereka atau memanfaatkan infrastruktur bersama. Forks memainkan peran penting dalam evolusi ini, mendorong kemajuan teknologi.

Ingatlah untuk selalu melakukan penelitian menyeluruh sebelum berinvestasi dalam cryptocurrency.

Apa Itu Fork?

Fork terjadi setiap kali komunitas yang mengatur blockchain memutuskan untuk mengubah peraturan atau protokol dasar. Ini biasanya dipicu oleh perubahan atau peningkatan yang dilakukan pada protokol blockchain asli. Ini menghasilkan proses yang disebut ‘forking’, yang mengarah ke pembuatan Fork hard dan soft.

Key Takeaway

– Sebuah ‘Fork’ terjadi di jaringan blockchain ketika perubahan substansial dilakukan pada basis kodenya atau aturan operasinya.
– Fork dirancang untuk mengadaptasi kemampuan jaringan agar sesuai dengan preferensi komunitas atau untuk memenuhi tuntutan teknologi tertentu.
– Blockchain baru, yang memiliki fitur yang serupa tetapi disesuaikan, dapat muncul dari yang sudah ada melalui hard fork. Blockchain terkenal seperti Bitcoin dan Ethereum telah dicabang berkali-kali, menghasilkan blockchain independen baru.
– Ada juga Soft Fork, yang kompatibel ke belakang, di mana peningkatan kecil dilakukan pada blockchain yang ada.

Salah satu contoh forking yang paling menonjol dapat dilihat pada ketidakpuasan dalam komunitas Bitcoin awal, yang mengarah pada penciptaan dua cryptocurrency terkenal: BSV (Bitcoin Satoshi’s Vision) dan BCH (Bitcoin Cash).

Fitur-fitur tertentu tetap sama, seperti total pasokan, pasokan yang beredar, dan catatan aset yang dipegang oleh akun buku besar individu. Ini berarti bahwa setiap pemegang bitcoin menerima BSV dan BCH sama dengan jumlah bitcoin yang mereka pegang. Dalam istilah yang lebih sederhana, jika Anda memiliki satu Bitcoin, Anda juga akan menerima masing-masing satu BSV dan satu BCH.

Proses ini melahirkan rantai baru, yang sekarang kita kenal sebagai “Bitcoin Forks”. Banyak fork Bitcoin muncul setelah peristiwa ini. Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi apa sebenarnya fork itu, dan bagaimana bentuknya.

Bagaimana Cara Kerja Forks?

Fork terjadi ketika bagian dari jaringan blockchain atau aplikasi terdesentralisasi diambil dari sistem yang ada dan dikembangkan lebih lanjut. Ini adalah perubahan yang dibuat pada basis kode atau aturan yang memandu operasi jaringan blockchain.

Perubahan ini membuat perbedaan yang jelas dalam cara jaringan berjalan atau cara penggunanya berinteraksi. ‘Pemotongan’ blockchain atau aplikasi yang ditingkatkan kemudian dapat digabungkan dengan sistem asli untuk membuat versi baru atau dipertahankan sebagai sistem terpisah.

Fork dalam sistem terdesentralisasi dapat terjadi karena beberapa alasan berbeda. Mari kita lihat mengapa percabangan terjadi.

Mengapa Forks Terjadi?

Sistem terpusat mudah ditingkatkan melalui peningkatan sistem langsung. Di sisi lain, peningkatan aplikasi atau jaringan blockchain lebih ketat, dengan konsensus komunitas memainkan peran besar dalam peningkatan atau pembaruan jaringan tersebut.

Jaringan blockchain dikelola oleh peserta utamanya yang memastikan keamanan dan stabilitasnya. Setiap perubahan yang diusulkan ke jaringan harus disetujui oleh setidaknya mayoritas dari anggota inti ini.

Langkah ini tidak diperlukan dalam sistem terpusat tetapi sangat penting dalam forking blockchain. ‘Peserta’ dalam konteks ini mengacu pada penambang di blockchain Proof of Work atau validator di blockchain Proof of Stake. Ini dan anggota komunitas lainnya yang memenuhi syarat untuk berpartisipasi dalam konsensus inti membentuk grup ini.

Ketika (nyata) perubahan dilakukan pada blockchain, blockchain baru dibuat. Jika perubahan baru diterima oleh penambang dan validator di jaringan, mereka akan memutakhirkan node mereka ke versi baru blockchain dan terus memelihara jaringan.

Dalam kasus di mana komunitas tidak dapat mencapai kesepakatan yang seragam, sebuah faksi komunitas dapat memutuskan untuk terus mempertahankan jaringan lama sementara komunitas lainnya pindah ke rantai baru. Ini mengarah pada perpecahan jaringan dan munculnya jaringan blockchain baru yang menyandang sejarah rantai induk tetapi bekerja sedikit berbeda. Forks Bitcoin yang disebutkan sebelumnya adalah contoh yang bagus.

Singkatnya, percabangan dapat terjadi karena satu atau lebih alasan berikut:

Untuk Memperkenalkan Perubahan Aturan Tertanam Dalam Kode Blockchain

Aturan-aturan tertentu seperti persyaratan yang diperlukan untuk menjalankan sebuah node, sistem proposal komunitas, dan tokenomik dapat dimodifikasi melalui fork. Dalam hal ini, teknologi blockchain tidak berubah, tetapi aturan yang memandu bagaimana fungsi manajemen komunitas diubah.

Peningkatan Atau Optimasi Teknologi

Saat jaringan blockchain berkembang, mungkin ada kebutuhan untuk membuat perubahan pada basis kode inti atau kode yang menggerakkan infrastruktur tertentu. Ini dapat memungkinkannya untuk bekerja lebih baik atau memenuhi persyaratan utama komunitas pengguna.

Untuk Membuat Blockchain Atau Aplikasi Independen Baru

Aplikasi blockchain atau terdesentralisasi dapat dicabangkan dalam upaya yang disengaja untuk membuat blockchain baru yang beroperasi secara independen dari rantai induk. Ini dapat dilakukan oleh sebagian kecil komunitas blockchain atau pengembang independen yang ingin meningkatkan teknologi atau aturan rantai induk tanpa membangun blockchain baru dari awal.

Baca Juga:  Halving Bitcoin Berikutnya Lebih Dari Satu Tahun Lagi, Inilah Yang Bisa Terjadi pada Harga BTC

Jenis Forks

Mempertimbangkan mode dan hasil dari Fork, Forks blockchain dapat dikategorikan menjadi:

Soft Forks

Soft Forks adalah peningkatan ringan ke jaringan blockchain. Itu adalah perbaikan sederhana pada kode atau aturan blockchain, sehingga blockchain tetap mempertahankan pandangan dan fungsi dasarnya dan dapat dengan mudah digabungkan dengan versi aslinya.

Perubahan baru yang dilakukan pada perangkat lunak blockchain dalam Soft Forks kompatibel dengan catatan dan sistem yang ada sebelum pemutakhiran. Mereka dikatakan ‘kompatibel ke belakang’. Setelah peserta jaringan setuju dengan perubahan ini, versi yang ditingkatkan akan diintegrasikan ke dalam jaringan lama dan versi baru akan muncul.

Hard Forks

Perubahan pada blockchain di hard fork tidak ‘kompatibel ke belakang’. Artinya, perangkat lunak blockchain diubah sedemikian rupa sehingga tidak dapat diintegrasikan dengan catatan dan sistem yang ada. Namun, jika keputusan untuk melakukan pemutakhiran ini sudah bulat, penambang atau validator di jaringan akan memutakhirkan perangkat lunak mereka ke versi baru dan mempertahankan rantai yang seragam alih-alih membelah jaringan. Hard fork dapat dilakukan hanya untuk membagi blockchain.

Forks yang Tidak Disengaja

Forks yang tidak disengaja sangat sering terjadi, meskipun tidak sepopuler soft Forks dan Hard Forks. Forks yang tidak disengaja juga dikenal sebagai Forks sementara. Ini karena mereka tidak direncanakan. Forks sementara terjadi ketika dua penambang atau validator di jaringan menambang blok yang berbeda pada waktu yang sama atau waktu yang hampir bersamaan.

Peristiwa seperti ini memecah blockchain untuk sementara karena peserta jaringan lainnya berjuang untuk memutuskan versi terbaru dan valid dari blockchain. Agar versi blockchain tetap bersatu, penambang harus memutuskan salah satu versi ini untuk dikenali, setelah ini selesai, mereka memperbarui perangkat lunak mereka ke satu versi dan jaringan tetap utuh.

Kegagalan untuk mencapai hal ini pada akhirnya akan menyebabkan perpecahan blockchain saat peserta beralih ke versi yang mereka kenali sebagai yang terkini dan paling valid.

Forks Terkemuka

Perpecahan komunitas Bitcoin yang mengakibatkan perpecahan jaringan yang menghidupkan BSV dan BCH adalah salah satu contoh percabangan paling awal dan paling jelas yang dihasilkan dari ketidaksepakatan komunitas. Kami telah merujuk acara ini di bagian lain. Berikut adalah Forks populer lainnya yang membuat gelombang di ruang crypto.

Ethereum Classic

Ethereum meluncurkan DAO (Organisasi Otonomi Terdesentralisasi) pada tahun 2016 sebagai upaya kolektif untuk menyediakan dana yang memadai untuk proyek yang dibangun di jaringan ‘muda’. DAO telah mengumpulkan lebih dari $150 juta dalam bentuk Ether untuk pendanaan proyek dalam waktu 3 bulan setelah peluncurannya.

Sayangnya, dompet DAO disusupi dalam peretasan senilai $60 juta hanya dalam waktu 5 bulan setelah peluncurannya. Kecelakaan ini berarti kerugian besar bagi DAO dan para kontributor. Untuk menyelamatkan dana yang dicuri, sebuah faksi komunitas Ethereum setuju untuk memundurkan blockchain ke periode pra-peretasan untuk menghapus blok yang berisi catatan pasca-peretasan.

Ini terjadi setelah serangkaian peristiwa yang membuat komunitas tidak dapat melanjutkan usulan soft fork Vitalik Buterin untuk mencegah penyerang memindahkan dana yang dicuri. Namun, sebagian masyarakat bersikeras agar rantai tersebut dipertahankan dengan catatan saat ini. Ini berarti hilangnya total dana DAO. Ini sama sekali tidak dapat diterima oleh masyarakat lainnya.

Akibat perselisihan ini, blockchain Ethereum dipecah menjadi blockchain Ethereum dan Ethereum Classic (ETC). Komunitas Ethereum Classic mempertahankan rantai lama dengan catatan dana yang hilang sementara komunitas Ethereum lainnya memotong rantai dan memundurkan catatan untuk menyelamatkan dana DAO.

Ethereum Konstantinopel Hard Fork

Masalah skalabilitas dan efisiensi sudah mulai mengguncang blockchain Ethereum sejak 2017. Pendekatan pengembang untuk memperbaiki masalah ini hanya berarti menerapkan serangkaian peningkatan lanjutan ke perangkat lunak Ethereum dan aturan jaringan umum. Tetapi blockchain Ethereum sebenarnya tidak dikembangkan dengan baik untuk mendukung protokol dan algoritme baru ini.

Era Metropolis dari evolusi blockchain Ethereum menyertakan serangkaian soft fork untuk menginstal Ethereum Improvement Protocols (EIP). Fase Metropolis dibagi menjadi dua fase – Byzantium dan Konstantinopel.

Soft Fork tahap Byzantium menambahkan fitur seperti abstraksi akun, bom kesulitan, dan ZK-SNARKS (Argumen atau Pengetahuan Non-interaktif Singkat Pengetahuan Nol).

Mengikuti soft fork Byzantium adalah hard fork Konstantinopel yang terjadi pada 2019 atas persetujuan para penambang di jaringan Ethereum. Pembaruan Konstantinopel selesai pada 28 Februari 2019.

Baca Juga:  Pengembang Game Kehilangan Minat pada Metaverse dan Blockchain

Meskipun blockchain diubah secara ekstensif; blockchain Ethereum tetap utuh, karena penerimaan pembaruan dengan suara bulat oleh peserta jaringan.

Pemutakhiran Konstantinopel memperkenalkan cara yang lebih cepat untuk memverifikasi kontrak pintar melalui EIP-1052 dan fitur lain yang meningkatkan skalabilitas dan pengalaman pengguna blockchain.

Ethereum Fair Dan Ethereum POW

Saat blockchain Ethereum bermigrasi ke algoritma konsensus Proof of Stake; masyarakat terpecah lagi. Beberapa faksi penambang ingin mempertahankan rantai Proof of Work (POW) seperti yang dimaksudkan semula.

Saat Ethereum menyelesaikan peralihan ke POS, komunitas dan rantai Ethereum Fair dan Ethereum POW muncul. Kedua rantai berjalan pada algoritme konsensus Proof of Work dan berharap untuk mempertahankan desain ini, tidak seperti rantai POS yang baru. Pemegang Ethereum menerima airdrop Ether (ETH) 1:1 yang diadakan di Ethereum Fair (ETHF) dan Ethereum POW (ETHW).

Lihat liputan mendalam tentang Ethereum Fair dan Ethereum POW ini.

Bitcoin’s Taproot Soft Fork

Pemutakhiran Taproot bisa dibilang merupakan topik terpanas ruang crypto dalam dua kuartal terakhir tahun 2021. Pemutakhiran diharapkan untuk menambahkan fitur-fitur penting ke blockchain Bitcoin, meningkatkan keamanan jaringan dan membuka blockchain untuk kasus penggunaan terdesentralisasi baru termasuk DeFi dan kontrak pintar.

Penambang di blockchain bitcoin mencapai kesepakatan mayoritas pada Juni 2021 untuk peningkatan ini. 90% penambang yang mengesankan setuju untuk memutakhirkan perangkat lunak mereka ke versi Taproot dari blockchain saat pemutakhiran diterapkan. Peningkatan dijadwalkan pada 14 November 2021 di ketinggian blok 709.632.

Pieter Wullie mengusulkan pemutakhiran pada tahun 2020. Pemutakhiran Taproot menambahkan dukungan untuk tanda tangan Schnorr, meningkatkan fungsionalitas kontrak cerdas, dan mengoptimalkan jaringan kilat Bitcoin. Pembaruan itu kompatibel ke belakang. Penambang diberi waktu 6 bulan untuk memutakhirkan perangkat lunak mereka untuk mendukung pemutakhiran Taproot.

Terra Foundation’s LUNA fork

Keruntuhan LUNA adalah bagian dari kuartal kedua tahun 2022 yang penting untuk ruang crypto. Lihat liputan Decrypt tentang acara tersebut. Disfungsi dalam algoritme pemeliharaan stablecoin untuk

Luna blockchain melihat mata uang cadangan Terra (LUNA) dan Stablecoin (UST) jatuh ke level ekstrim dari masing-masing lebih dari $100 dan level stabil $1.

Dalam upaya menyelamatkan jaringan dan mengurangi kerugian investor; Pendiri Terra – Do Kwon mengusulkan hard fork dari blockchain ke versi yang sudah ada sejak periode pra-crash. Rantai baru akan mempertahankan nama Luna dengan koin asli LUNA tetapi tanpa stablecoin algoritmik. Token asli dan stablecoin rantai lama akan diganti namanya menjadi LUNA Classic (LUNC) dan UST Classic (USTC)

Kedua rantai muncul karena komunitas LUNA Classic terus mempertahankan sistem lama sementara Do Kwon dan pengembang inti LUNA akan mencoba untuk membangun kembali rantai baru. Airdrop juga dilakukan untuk investor LUNA sebelum kecelakaan dan pemegang USTC.

UniSwap Forks

Fork terkenal yang dijelaskan sebelumnya hanya mencakup fork dari jaringan blockchain. Tetapi fork tidak terbatas pada jaringan blockchain saja. Aplikasi terdesentralisasi juga dapat bercabang. Namun, sebagian besar garpu aplikasi terdesentralisasi dilakukan oleh pengembang independen untuk membuat proyek terpisah dengan aplikasi yang berfungsi seperti yang sudah ada. Contoh yang bagus adalah pertukaran Uniswap.

Aplikasi terdesentralisasi pertama kali diluncurkan pada blockchain Ethereum. Pendekatan Uniswap terhadap pertukaran terdesentralisasi dan pembuatan pasar otomatis adalah unik. Bit kode yang menggerakkan aplikasi ini telah diadopsi oleh banyak proyek lainnya. Proyek-proyek tersebut pada dasarnya adalah fork Uniswap dengan perubahan pada aspek-aspek tertentu seperti antarmuka pengguna, tokenomik, dan perubahan teknologi atau tata kelola tertentu lainnya.

Kesimpulan Akhir

Sistem Blockchain, karena strukturnya yang kaku, memerlukan konsensus untuk setiap peningkatan. Jika Anda pernah bertanya-tanya mengapa jumlah proyek blockchain dan cryptocurrency tumbuh lebih cepat, jawaban Anda sesederhana ‘Forks’.

Berlawanan dengan sentimen populer, Forks bukan hanya salinan dari rantai lama, mereka sering mewakili inovasi teknologi atau sudut pandang politik. Forks POW dari Ethereum Blockchain mewakili yang terakhir sementara blockchain kontrak pintar lainnya yang merajalela mewakili yang pertama. Upaya saat ini telah menghasilkan jaringan super cepat dan aman, tetapi masing-masing merupakan sistem yang terpisah.

Sistem terpisah ini akan bekerja untuk menyatukan fitur-fitur ini atau menyewa infrastruktur jika memungkinkan. Bagaimanapun, Forks akan membuat teknologi tetap hidup. Jaringan ini bertujuan untuk mengintegrasikan fitur mereka atau memanfaatkan infrastruktur bersama. Forks memainkan peran penting dalam evolusi ini, mendorong kemajuan teknologi.

Ingatlah untuk selalu melakukan penelitian menyeluruh sebelum berinvestasi dalam cryptocurrency.

Untuk mendapatkan Berita & Review menarik Saksenengku Network
Google News

Artikel Terkait

Populer

Artikel Terbaru